Thursday, July 10, 2008

"Program 100" yang Aneh..

Bingung sama "Program 100 for Bandung"nya Teh Heti.. :-/

Coba deh liat program-programnya:
- Memfasilitasi 100 lembaga keuangan mikro
- Menyediakan 100 area PKL
- Memfasilitasi 100 klinik UKM/BDS
- Membangun 100 pusat ketrampilan
- Membangun 100 perpustakaan desain
- Menyelenggarakan 100 festival kota
- Menyediakan 100 kamar mandi umum bersih dan sehat
- Membangun 100 kursus bahasa murah
- Menyediakan 100 hot spot internet
- Membangun 100 studio musik dan karaoke keluarga yang terjangkau
- Meraih 100 kemenangan PERSIB
- Menyediakan 100 lapangan olah raga
- Menyediakan 100 tempat pengelolaan sampah
Sumber: spanduk2 di penjuru Kota Bandung

Hmm.. Punten pisan yah Teh Heti ko programnya tidak mencerminkan program lulusan Planologi..
  • Kenapa 100?
Apa pertimbangannya? Awalnya kirain programnya ada 100 (masih masuk akal).. Tapi klo liat judul-judul programnya ternyata bukan.. Are you sure Bandung butuh 100 area PKL, butuh 100 kamar mandi umum, butuh 100 hot spot internet? Jangan-jangan Bandung cuman butuh 50 area PKL ato ternyata butuh 500 kamar mandi umum.. Ato angka 100 ini supaya eye catching aja?

  • Programnya ko tampaknya ga akan menyelesaikan masalah di Kota Bandung
Masa 100 hot spot internet? Emang sih kemudahan akses terhadap informasi kan penting.. Ato 100 studio musik, 100 festival kota, 100 perpustakaan desain (desain?)? Mungkin emang mau meningkatkan industri kreatif di Kota Bandung.. Tapi kan masih ada yang lebih penting dan urgent.. Knapa engga program komputer gratis untuk sekolah tidak mampu ato taman bacaan gratis untuk anak tidak mampu.. Terus masa 100 karaoke keluarga??? 100 kemenangan PERSIB??? Oh my God.. Programnya tampak (mmm gimana yah ga enak ngomongnya :D ) ga penting :-.. Apa kabar tuh angkot yang pelayanannya udah sangat tidak andal? Apa kabar tuh anak jalanan yang udah dididik dengan mental minta2 sejak kecil? Dan masalah Kota Bandung lainnya..

  • Gimana nanti pelaksanaannya?
Yakin bisa terlaksana? 100 lapangan olah raga? Mu ditaro dimana???
Trus pendanaannya.. Jangan sampe deh kaya Guberbur dan Wakil Gubernur Jawa Barat sekarang yang janjiin Program Pendidikan Gratis tapi ada embel2 KALAU dananya mencukupi.. Weks klo cuman obral janji doang mah trus pelaksanaannya gimana nanti tergantung dana, Lia juga bisa..
Kan kita tau masalah Kota Bandung tuh A, B, C, D, E, dst..
Masa programnya menyediakan A, B, C, D, E, dst..?
Analogi Bu Dewi sih:
Klo masalahnya Si Asep butuh duit, programnya bukan menyediakan duit buat Asep.. Tapi gimana caranya Asep bisa dapet duit? Kan alternatifnya bisa nyuri, bisa minjem ke tetangga, ato nyari kerja sampingan..
Begitu juga dengan masalah di Kota Bandung..
Poin ini sih buat smua calon walikota Kota Bandung..

Udah ah.. Maap yah klo ada salah2 kata.. Kan kritik membangun demi Kota Bandung yang lebih baik.. ;) Soalnya Lia sih masih sangat blum mampu menjadikan Kota Bandung yang lebih baik, kalian lah para calon walikota yang bisa.. I trust you lah.. ;;)

3 comments :

  1. waduh... gaya aja nih ibu Nathalia ;))

    ReplyDelete
  2. heuheu.. gaya apanya..
    eh, kmaren abis ktemu teh heti loh hehe..
    hiks sayang dia ga jd mu jd walikota..

    ReplyDelete