Friday, July 18, 2008

supir angkot

Makhluk hidup itu ada 4 macem:
1. Tumbuhan
2. Hewan
3. Manusia
4. Supir angkot

- lydia (where aru u friend..??) -

Hihihi, saking keselnya ama kelakuan supir angkot, sampe2 temen Lia ini ga ikhlas masukin supir angkot ke kategori manusia :)). Sebenernya Lia juga sama aja sih, sebel banget ama hobi mereka yang suka ngetem en suka ga tau diri ga mau ngasih duit kembalian klo bayarnya ga pas. Jago banget deh mereka bikin mood jadi jelek (sbelum naek angkot senyum2, turun dari angkot brubah jadi manyun2 huhu). Supir angkot menempati urutan kedua hal2 yang Lia ga suka (setelah pengamen en tukang minta2 yang suka ganggu orang lagi makan). Tapi berhubung sampe saat ini status Lia masih captive rider-nya angkot, yah mu gimana lagi.

Tiba2, kmaren2 nih, Lia dan Elly harus survei supir angkot (lebih tepatnya supir angkot yang migrasi dari luar Bandung) buat tugas Urbanisasi dan Perkembangan Wilayah. Wow sungguh tantangan besar buat Lia harus berinteraksi lebih dekat ama makhluk yang Lia ga suka itu. Yah gapapa, seru2an lah.

Jadilah Lia survei ke Terminal Kelapa. Sendirian, soalnya Elly survei di Terminal Dago. Awalnya sempet nyesel juga, duh knapa ga survei mba2 salon aja sih, kan enak sambil nanya2 bisa sambil creambath, luluran, meni pedi, dll. Ato knapa ga survei para pemilik rumah makan Padang aja, kan lebih elit huhu. Mana orang2 pada khawatir gitu pas tau Lia survei ke terminal sendirian, katanya takut dicolekin, dicopet, ato diculik heuheu. Untungnya alhamdulillah Lia bisa pulang ke rumah dengan selamat (ya iyalah, emangnya abis darimana, dari terminal dalam kota doang).

Kesimpulannya, ternyata supir angkot juga manusia:
1. Baik banget mau bekerjasama en diwawancara ama Lia
2. Baik banget nunjukin ke Lia supir mana lagi yang asalnya dari luar Bandung
3. Mereka nyadar klo kelakuan mereka itu udah bikin masalah. Soalnya waktu tau Lia mu wawancara buat tugas kuliah, mereka ngiranya ini pasti ada hubungannya sama masalah kesemrawutan lalu lintas di Kota Bandung.
4. Mereka itu cuman manusia biasa yang nyari duit buat makan keluarganya. Jangankan buat ngirim duit ke daerah asalnya, buat biaya hidup di Bandung aja udah pas2an banget.
Pokonya supir angkot klo lagi ga narik beda banget deh sama kalo lagi narik. Ga ada lagi tampang haus penumpang en kejar setoran.

Tapi ada nih yang bikin Lia jleb2. Waktu ada supir yang ngomong "ITB tuh Institut Teknologi kan? Ko tugasnya kaya gini?" Heuheu, Lia cuman bisa nyengir aja. Hmm Lia sendiri juga bingung :D.

P.S. (tips yang didapat dari hasil survei):
Kalo lagi naik angkot en lagi buru2, supaya angkotnya ga ngetem, ajakin aja supirnya ngobrol. Dia pasti seneng dan jadi keasikan mengemudi sambil ngejawab pertanyaan kita, jadi lupa ngetem deh :-.

Eh tapi kadang ada juga yang diajak ngobrol malah ngelantur ngomongin yang lain. Yang paling parah sih ada supir angkot yang tiba2 ngomong: "Kamu ada garis dikecewain cowo. Kamu tuh orangnya sensitif, ga tegaan, makanya mudah dipengaruhin". Heuheu, dikecewain cowo mah gapapa, udah kebal (supir angkot=cowo, guru kimia=cowo, temen2 banyak cowo dan banyak cowo2 lain :D). Asal jangan dikecewain suami aja :).

4 comments :

  1. Hihihi... Mari berdamai dgn supir angkot...
    Bagaimanapun, tanpa mereka kita gak akan seperti ini... Wekeke...

    ReplyDelete
  2. @ paragraf terakhir : wakakak.... Bodor gituh :p
    amiin... :)

    ReplyDelete