Tuesday, June 18, 2013

[BeraniCerita #16] Euphoria Penulis Pemula

Nama gue Juna, lengkapnya Asep Junaedi. Juna itu nama pena gue. Yup! Gue ini seorang penulis. Buku gue yang berjudul Catatan Gokil Mahasiswa Mesin udah diterbitin sama Bukupedia beberapa bulan yang lalu. 

Kalian tertarik baca buku gue? Buruan deh beli bukunya, sebelum keabisan. Soalnya kata Ramli, sahabat gue dari Palembang, stok buku gue di toko buku di kampung halamannya udah kosong. Jefri, sahabat gue dari Kupang juga lapor sama gue, kalau stok buku gue di toko buku di kotanya hanya tersisa empat buah lagi. 

Gue bangga jadi penulis. Selain terkenal, menulis juga bisa membuat gue mempunyai penghasilan sendiri dari royalti buku gue yang terjual. Apalagi ngeliat kecenderungan buku gue yang laris manis seperti ini, enggak akan menutup kemungkinan bahwa buku gue ini bakal dicetak ulang. Hohoho! 

Oiya satu lagi, berkat menulis, gue juga bisa menaklukkan hati Tante Amel, istri pejabat terkemuka di Kota Bandung ini, mamanya Nisa, pacar gue. Selain terpesona dengan wajah gue yang ganteng ini, Tante Amel juga terpesona sama status gue sebagai mahasiswa Teknik Mesin Universitas Bandung yang mempunyai pekerjaan sampingan sebagai penulis. Pemuda dengan masa depan cerah. Hihihi! 

Tante Amel juga seneng banget waktu gue bawain kain songket. Tau sendiri kan berapa harga kain songket dari benang emas asli. Emang sih, itu kain hasil ngutang sama Ramli yang anak pengusaha kain songket. Tapi Tante Amel kan enggak perlu tau. Toh pasti gue bayar dari royalti buku gue yang menurut perjanjian seharusnya bisa cair bulan ini. 

Brrrttt! Ada BBM yang masuk nih. Dari Mba Bella, editor gue. 

Cek rekening yah ;) 

Nah! Yang ditunggu-tunggu akhirnya datang juga. Honor pertama gue sebagai penulis. Yihaa! Gue pun langsung mengecek saldo di rekening gue lewat internet banking. Hah?! Enggak salah? Kenapa nambahnya sedikit banget? Bahkan enggak cukup buat bayar kain songketnya Tante Amel. 

Mba, kok cuman segitu yang ditransfer? Padahal buku saya kan laris manis. 

Wah, saya enggak terlalu ngerti. Laporan penjualan sudah saya kirim lewat email. Tapi kalau mau lebih jelas, langsung aja hubungin Bang Ijul dari bagian marketing yah. 

Tidak ingin menunggu lebih lama, gue pun langsung menelepon Bang Ijul. 

"Bang! Gimana penjualan buku saya? Laris manis kan? Saya dapat laporan dari Palembang kalau buku saya udah abis. Harusnya di kota lain juga begitu." 

"Sebentar, Abang cek dulu. Hmmm teman kamu waktu di toko buku nanya ke bagian informasi enggak?" 

"Enggak tau." 

"Harusnya teman kamu nanya ke bagian informasi. Buku kamu enggak di-display bukan karena abis, tapi udah disimpan di gudang buat di-retur." 

"Hah? Tapi di Kupang stoknya juga tinggal empat buah." 

"Toko buku di Kupang kan enggak terlalu besar. Jadi kita hanya kirim lima buah. Kalau sisa empat buah, berarti yang laku hanya satu." 

"Hah?" 

"Sekarang novel komedi yang berisi jurnal harian memang kurang diminati, kalah pamor sama novel-novel Korea. Tapi tenang, nanti kita buat even supaya buku kamu bisa laku... Bla... Bla... Bla..." 

Badan gue lemas, pikiran gue melayang, enggak sanggup lagi mendengar penjelasan Bang Ijul. 

~~~~~ 

480/500 kata 

Ditulis dalam rangka menjawab tantangan Berani Cerita #16 dengan tema quote: 
Never spend your money before you have earned it ~ Thomas Jefferson


13 comments :

  1. Duuh Juna.. Tabahkan hatimu ya... :D

    ReplyDelete
  2. Ahaha... Miris banget, udah kepedean gitu.

    ReplyDelete
  3. saya juga lemes jadinya... mo diretur ya.... duh....
    Semangat Juna!!

    ReplyDelete
  4. kyaaa...
    pesan implisitnya... jadi penulis itu susah cepat kaya x))
    nice story :)

    ReplyDelete
  5. Terlanjur seneng dan berharap bukunya bakal laku. Ahahah
    kadang aku juga suka gitu sih :p

    ReplyDelete
  6. Kata yg lain miris, gue kok malah ngerasa lucu ea? Sok dan pedenya itu lho! Bhahaha, keren! :-)

    ReplyDelete
  7. Lucu deh ceritanya.

    Juna kasihan. Puk-puk eea :D

    ReplyDelete
  8. juna kurang info sebagai penulis. hihi.. ceki-cekinya kurang lengkap bok..

    ReplyDelete
  9. duh...kesian si Juna ga bisa bayar utang kain songket :(

    ReplyDelete
  10. hahaha..cerita yang lucu sekaligus tragis. Kesiaaan..:)

    ReplyDelete