Monday, June 10, 2013

Kalau Jodoh, Enggak Akan Ke Mana

Setelah puas bergalau-galau ria dan ngabisin tisu berbungkus-bungkus pada jam-jam awal saya dalam perjalanan menggunakan kereta dari Bandung menuju Yogyakarta, saya merenung dan menyimpulkan bahwa kalimat 'Kalau memang jodoh, enggak akan ke mana' itu cocok banget sama keadaan saya saat itu. 

Jadi begini ceritanya. Waktu pertama kali ngeliat pengumuman tentang Just Write 2 dua bulan yang lalu, saya sangat antusias dan merasa terpanggil untuk ikut seleksinya. Saya juga langsung lapor sama suami tentang pelatihan menulis bergengsi yang diadakan Penerbit Diva Press ini. Saya bilang, "Yang.. Ini ada pelatihan nulis gratis tapi 4 hari dan di Yogya.. Ikut jangan yah? Kalau enggak lolos ya udah, tapi kalau lolos gimana?". Bukannya sok pede bakal lolos hihi, tapi sebelum memutuskan sesuatu kan harus mempersiapkan segala kemungkinan. Terus suami saya jawab, "Ya udah, coba aja dulu.". Baiklah kalau begitu.

Baru dua bulan kemudian (beberapa hari sebelum deadline) saya ngebut bikin cerpen sebagai salah satu syarat yang harus dilengkapi untuk mengikuti seleksi. Tapi sehari sebelum deadline, saya tiba-tiba berubah pikiran. Sepertinya lebih baik mengirimkan cerpen yang sudah pernah terbit aja.

Hari terakhir, saya baru sadar bahwa ternyata saya tidak mempunyai scan-an tanda tangan untuk surat pernyataan. Maka saya pun langsung lari ke rumah orang tua, karena disana ada scanner. Masalah tanda tangan beres, saya baru ingat kalau pas foto saya yang terakhir dibuat itu waktu sebelum saya nikah, yang berarti saya belum dijilbab. Langsung panik karena saya harus segera membuat foto lagi. Di rumah enggak ada siapa-siapa (kecuali Jav). Akhirnya saya nyobain bikin pas foto sendiri pakai timer. Lumayan lah hasilnya enggak jelek-jelek amat, sebelas dua belas lah sama hasil foto di studio :p

Nah, jam 3 sore (2 jam sebelum deadline) pas saya ngirim email pendaftaran, email panitianya error dong. Mungkin karena banyak yang mengirim email juga jadi overload. Berkali-kali nyoba ngirim dari berbagai alamat email pun, selalu gagal. 

Akhirnya saya pasrah. Ini memang salah saya. Udah dikasih waktu dua bulan, kenapa juga ngirimnya mepet-mepet deadline. "Mungkin belum jodoh." begitu pikir saya.

Taunya Pak Edi (Bos-nya Diva Press) bilang di twitter-nya kalau bisa kirim email pendaftaran ke beliau juga, nanti beliau forward ke email panitia. Saya pun langsung kirim email pendaftaran ke email Pak Edi. Ah senangnya. Kalaupun enggak lolos, setidaknya usaha saya sudah maksimal.

Setelah itu saya kembali sibuk dengan rutinitas saya. Sampai suatu siang Mba Rini memberi selamat pada saya lewat Whatsapp karena lolos seleksi Just Write 2. Shock! *sesak nafas* Waktu itu saya memang sedang terisolasi dari dunia luar. Sinyal handphone ancur-ancuran. Enggak bisa telepon, SMS, browsing, dll. Whatsapp juga kadang bisa masuk, tapi enggak bisa keluar. Makanya panitia Just Write 2 juga kesulitan menghubungi saya. 

Waktu lapor sama suami, dia jawabnya "Alhamdulillah.". Sementara saya? Galau. Jujur, saya belum siap mental ninggalin Jav selama empat hari pelatihan ditambah dua hari perjalanan. Tetapi suami terus mendukung bahkan dia yang sibuk nge-print surat pernyataan kesediaan mengikuti pelatihan, ngirim surat-surat itu ke kantor pos, beliin tiket kereta, dll. 

Selama sebulan saya nyiapin semua untuk kebutuhan Jav selama saya pergi, beres. Tapi nyiapin mental saya untuk ninggalin Jav kok enggak beres-beres. Saya sibuk berandai-andai, gimana kalau nanti Jav nyari saya dan nangis enggak mau berhenti, kan kasian yang jaganya. Gimana kalau nanti di tempat pelatihan saya sedih terus inget sama Jav. Seandainya saya enggak daftar, tentu saya enggak perlu galau begini.

"Saya ibu yang egois."
"Tapi saya kan pergi bukan buat aneh-aneh. Saya pergi buat belajar nulis, menuntut ilmu."
"Ngapain sih belajar nulis aja harus jauh-jauh ke Yogya."
"Tapi ini kesempatan langka, menjadi 30 peserta terpilih dari 900 pendaftar. Belum tentu saya bisa dapet kesempatan kaya gini lagi."
"Oke."

Akhirnya saya pasrah saja. Apalagi kartu undangan dari panitia Just Write 2 juga sudah sampai. Enggak ada jalan kembali dan enggak ada lagi yang bisa saya perbuat selain mencoba berdamai dengan hati (pinjem istilahnya Mba Rini).

Dok. Pribadi
Akhirnya hari pelatihan itu tiba juga. Berkali-kali saya ninggalin Kota Bandung, tapi saya enggak pernah ngerasa sesedih kemarin, karena harus ninggalin Jav. Begitu juga sebaliknya. Berkali-kali saya ninggalin Kota Yogya, tapi saya enggak pernah ngerasa sesedih kemarin. Saya merasa beruntung sekaligus terharu karena telah mendapatkan banyak hal dari pelatihan ini. Bukan hanya materi tentang menulis, tetapi juga pengalaman dari para penulis terkenal (termasuk Tere Liye - penulis favorit saya!), rahasia dan tips-tips dari para editor, juga semangat menulis dari para peserta pelatihan lainnya yang keren-keren dan udah pada nerbitin buku. Semua itu enggak mungkin saya dapatkan kalau dua bulan yang lalu saya enggak daftar.

Aahh terima kasih banyak buat suamiku yang sudah memberi istrinya kesempatan untuk mendapatkan ilmu yang sangat berharga ini. Meskipun sebenarnya saya masih penasaran juga sih. Suami saya ini ngijinin saya pergi karena memang ingin saya berkembang atau karena males bakal diungkit-ungkit seumur hidup kalau enggak ngijinin hihihi.

Yah apapun alasan suami saya, kalau memang jodoh, enggak akan ke mana :)


Dok. Pribadi
PS: Maaf kalau agak lebay, harap maklum sejak jadi emak-emak enggak pernah kemana-mana :D

9 comments :

  1. asyiknya dapet pelatihan. :D selamat, mbak

    ReplyDelete
  2. ketemu Tere Liye itu loh mbak... Bikin ngiri *fans Tere Liye garis keras* wkwkwk....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe.. Tere Liye orangnya humble & menyenangkan mba :)

      Delete
  3. Waahh... Senangnyaa.. :D


    Wish I was there!


    (dari kemaren komennya gini mulu ya? :D)

    Selamay ya Liaa... Kamu emang keren!

    ReplyDelete
    Replies
    1. coba mba ikut daftar juga..
      ntar kemungkinannya dua: kita ke yogya bareng, ato malah lia ga jd ke yogya krn tersisih mba rini :p

      Delete
  4. Hebat euyy.. terpilih dari 900an peserta ^o^

    ReplyDelete