Tuesday, November 12, 2013

Arisan RT Perdana

Sumber
"Ikut arisan yuk. Cuman dua puluh lima ribu kok. Yang penting silaturahmi."

Begitu ajakan Bu Bendahara RT setiap datang ke rumah untuk menagih uang iuran RT bulanan. Sambil tersenyum, saya menolak dan memberikan alasan kenapa saya belum mau ikut arisan, meskipun di dalam hati saya berpikir ini pasti bukan cuman masalah silaturahmi, tapi supaya Bu Bendahara enggak usah nagih uang iuran RT bulanan ke rumah kalau saya ikut arisan hihihi...

Udah hampir tiga tahun saya menjadi warga baru tapi lama di RT 1 (sebelumnya selama dua puluh enam tahun, saya tinggal bersama orang tua saya di RT 2). Tapi saya sama sekali enggak berminat untuk ikut arisan. Bukan karena enggak mau bersilaturahmi, bukan juga berniat ngerjain Bu Bendahara RT supaya olah raga ke rumah saya hehehe... Tapi ini alasannya:
  • Pertama, Jav bayi enggak bisa ditinggal sendiri, sedangkan saya enggak punya asisten yang bisa menjaga Jav di rumah. Enggak mungkin juga saya bawa Jav ikut arisan, enggak pede. Kalau arisan keluarga kan ada backup suami dan orang tua kalau misalnya Jav ngamuk ada apa-apa hehehe...
  • Kedua, ini sih soal perasaan aja. Istilahnya krisis identitas kali yah. Tentu aja alasan yang ini enggak saya kasih tau ke Bu Bendahara. Ada semacam rasa enggak terima karena dulu saya suka hang out sama anak-anaknya, tapi sekarang malah arisan sama ibu-ibunya hahaha... Iya pikiran konyol dan enggak penting, saya tau. Tapi beneran rasanya males aja. Seakan-akan ikut arisan itu memperjelas kenyataan bahwa saya ini udah ibu-ibu hihihi...

Setelah saya merasa Jav udah cukup besar, dan saya juga udah bisa nerima kenyataan kalau saya ini memang ibu-ibu *nyengir*, ditambah paksaan Mamah juga (katanya biar gaul), akhirnya saya pun ikut arisan. Apalagi popularitas saya di komplek juga udah mulai menurun dibandingkan popularitas suami saya heuheu...

Jadi begini ceritanya, intermezo dulu sebentar yah. Beberapa waktu yang lalu, saya dan teman saya (teman di komplek juga) survei ke rumah Bu Kepala Sekolah yang baru membuka kelas PAUD di rumahnya. Ngobrol... Ngobrol... Ngobrol... Sampai di akhir pertemuan terjadi dialog ini:
Bu KepSek: "Tinggal di mana?"
Saya: "Di Blok M." *sambil meringis di dalam hati karena ternyata Bu KepSek enggak kenal sama saya*
Teman: "Anaknya Pak Supermadi."
Bu KepSek: "Oh istrinya Yudhie."

Huaaa... Masa saya yang udah tinggal di komplek ini sejak lahir, kalah pamor sama suami yang baru tiga tahun tinggal di sini. Suami saya memang terkenal di berbagai kalangan di komplek ini. Alhamdulillah, suami dan ayah saya cukup kompak, bahkan kata orang-orang tidak seperti menantu-mertua tapi kaya kakak-adik *langsung mikir, ini ayah saya yang awet muda atau suami saya yang muka tua yah hihihi*. Makanya suami saya terkenal di kalangan sesepuh komplek. Suami saya juga suka ikut main futsal, makanya terkenal di kalangan pemuda. Selain itu suami saya juga aktif bergaul, makanya terkenal di kalangan bapak-bapak muda. Lalu suami saya juga aktif di Masjid, makanya terkenal di kalangan DKM. Ditambah lagi suami saya suka tampil kalau ada acara di komplek, jadi lah terkenal di kalangan ibu-ibu juga.

Sedangkan saya? Di rumah aja. Sebagai mantan Tarka dan anak mantan Pa RW, sebenernya saya cukup terkenal di komplek ini, dulu. Karena jarang keluar rumah, jadinya sekarang saya kurang dikenal sama para warga baru, termasuk Bu KepSek tadi huhuhu...

Kok jadi panjang ya intermezonya hihihi... Ya pokoknya intinya dengan berbagai pertimbangan, akhirnya saya ikut arisan juga. Rasanya deg-degan banget mau dateng ke arisan perdana ini. Ditemenin Jav, saya pun berangkat menuju GSG komplek. Ini termasuk bahan pertimbangan saya juga. Hanya RT 1 yang arisannya di GSG, sedangkan RT lain arisannya keliling di rumah warga. Enaknya arisan di GSG, yang menang arisan enggak perlu repot jadi tuan rumah hohoho..

Syukurlah saya enggak mati gaya di arisan perdana ini. Tante-tante langsung menyapa saya, ketika melihat saya baru datang. Yup! Saya memanggil mereka Tante dan mereka juga memang ingin dipanggil Tante sama saya. Mereka kan ibunya teman main saya.

Selain berbasa-basi sama para Tante, saya juga sempat kenalan sama beberapa warga yang belum kenal. Tapi sejujurnya, di sebagian besar waktunya saya enggak bisa konsen. Khawatir sama Jav yang enggak mau ikut duduk di dalem, dan main di luar sama anak-anak yang lebih besar. Enggak tenang. Takut Jav lari ke jalan lah, takut jatuh lah, takut diculik lah. Parno abis huhuhu... Untungnya ada Aa yang udah SMP yang bisa saya titipin jagain Jav. Tapi tetep aja deg deg serrr.

Duh arisan bulan depan gimana yah. Rasanya enggak sanggup harus deg deg serrr lagi mikirin Jav huhuhu...

13 comments :

  1. kok uang seratus ribuannya masih uang jaman dahulu yah

    ReplyDelete
  2. hihihi beda sama sy, ya. Yg suka males ikut arisan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya jg males mak, kepaksa ini :D
      dalam rangka menjalin hubungan baik aja sama orang2 di lingkungan terdekat..

      Delete
  3. Itu uang 100ribuannya emang masih laku mbak? *gagal fokus*

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe.. itu fotonya minjem punya orang mba bukan punya saya..
      ntar diganti deh kalo sempet :p

      Delete
  4. ayo Mak,, jangan kalah pamor sama suami :D

    ReplyDelete
  5. Huahaha... saya pernah ikut nimbrung di arisan 2 kali mbak (penuh perjuangan), akhirnya nyerah karena selalu bawa anak :D Untuk ke 3 kali dan seterusnya, mau nggak mau nyetor arisannya pake dititipin atawa di transfer aja :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya jg kayanya mu brenti aja klo udah abis satu puteran. Eksisnya ntar aja klo jav udah lbh gede lg :D

      Delete
  6. Hehehe.. Jadi Yudhie lebih beken ya? :D

    Lia beken juga tuh. Jadi blogger... :)

    ReplyDelete