Saturday, July 12, 2014

My Silly Moment: Angkot yang Tertukar

Waktu kuliah tingkat 1 (masa TPB alias Tahap Persiapan Bersama), saya sering diledek lola (loading lama) atau lemot (lemah otak) karena respon saya yang suka agak lama kalau dibercandain. Mikir dulu, ini bercanda atau serius sih? Heuheu…. Sakit hati? Enggak lah. Anggap aja itu sebagai bentuk perhatian mereka pada saya :D Untungnya setelah tingkat 2 (mulai kuliah di jurusan), julukan tersebut tidak lagi menempel di saya, karena ternyata ada teman yang lebih lola dari saya hohoho…. Jangan sampai deh teman-teman kuliah mengetahui cerita ini. Bisa-bisa julukan tersebut kembali pada saya hihihi….

Jadi, waktu itu, saya dan seorang teman SMA baru pulang dari hangout (cie hangout) di BIP, mal paling tua di Kota Bandung. Lokasi tempat kerja kami yang cukup berdekatan memang membuat kami sering nonton, belanja, atau sekedar ngobrol sambil makan setelah pulang kerja. Biasanya enggak lama-lama, soalnya rumah kami sama-sama jauh dari pusat kota.

Walaupun sama-sama jauh, tapi rumah kami berada di arah yang berbeda. Dari depan BIP di Jl. Merdeka, saya naik angkot (angkutan kota) yang menuju ke arah Kebon Kalapa, warnanya hijau daun dengan garis warna oranye. Sedangkan teman saya naik angkot yang menuju ke arah Stasiun, warnanya juga sama-sama hijau daun dengan garis warna oranye. Yang membedakan hanya tulisan di jendela dan posisi garis oranyenya. Angkot jurusan Dago-Kebon Kalapa, garis oranyenya berada di bawah. Sedangkan angkot jurusan Dago-Stasiun, garis oranyenya berada di tengah. Setelah cipika-cipiki (cium pipi kanan - cium pipi kiri) dan dadah-dadahan, teman saya lebih dulu naik angkot Dago-Stasiun. Saya pun menyusul naik angkot di belakangnya.

Angkot yang saya tumpangi jalan lebih dulu. Tapi ternyata, angkot jurusan Dago-Kebon Kalapa yang seharusnya belok ke kiri, malah lurus terus. Saya sempat kaget sebentar. Apalagi teman saya yang angkotnya menyusul angkot saya, menunjuk-nunjuk (enggak mungkin kan teriak-teriak) ke arah angkot saya. Saya pun menjawab dengan sebuah anggukan sambil tersenyum puas. Alhamdulillah, angkotnya ngambil jalan pintas, begitu pikir saya. Jam-jam segitu memang jamnya macet, dan angkot-angkot di Bandung memang paling hobi menggunakan jalan pintas untuk menghemat bensin dan waktu. Makanya saya seneng banget kalau ada supir angkot yang berinisiatif menggunakan jalan pintas. Lumayan bisa menghemat waktu perjalanan selama beberapa menit. Hari itu saya merasa sangat beruntung.

Tapi, tidak berapa lama kemudian, angkot yang saya tumpangi malah belok ke kanan. Loh, kalau mau ke Kelapa harusnya kan lurus dulu. Sebelum bertanya pada supir, saya langsung melirik tulisan di jendela. What? Angkot ini jurusan Dago-Stasiun? Salah naik angkot dong? Saya dapat merasakan wajah saya menghangat, warnanya pasti bersemu merah.

Sebelum dibawa ke arah yang salah terlalu jauh, saya pun segera turun. Dan ketika saya melihat ponsel, sudah ada sebuah missed call dan SMS dari teman saya yang berisi "Nath, angkotnya salah." Rasanya malu. Seumur hidup, baru kali ini saya salah naik angkot. Sebagai warga Bandung asli, saya merasa gagal. Bukan karena salah naik angkotnya, tapi karena dengan percaya dirinya mengira angkot yang saya tumpangi menggunakan jalan pintas hihihi….

Penampakan angkotnya (Sumber dari sini dan sini)
Nah, menurut teman-teman, apakah kejadian konyol sekaligus menggelikan ini karena saya memang lola? Menurut saya sih, karena saya orang yang selalu berbaik sangka dan selalu memandang hidup tanpa penuh kecurigaan *pembenaran* :p

~~~

Tulisan ini diikutkan dalam "The Silly Moment Giveaway" Nunu el Fasa dan HM Zwan.



32 comments :

  1. Saya juga pernah salah naik angkot mbak.. Di Jakarta kan ada angkot merah tuh.. saya suka lupa nomornya yang mana kemana jurusan apa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. harusnya bikin catatan kecil nomor2 angkot dan jurusannya :p

      Delete
  2. salah naik angkot buat penumpang wajar n lumrah kok mbak
    yg salah itu kalo sipirnya angot ugal ugalan bawa penumpang :)

    sukses ya buat GA nya
    salam :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. salah naik angkot itu memang lumrah... yg ga lumrah itu karena udah tau angkotnya ga lewat jalur yg biasa, tp saya malah mikir supirnya ngambil jalan pintas :D

      Delete
    2. ditambah harus bayar ongkos juga ya hehehe

      Delete
  3. Heuheu... lucu juga, orang asli Bandung salah naik angkot. Tapi, sy juga pernah teh, pas diawal2 kuliah di Bandung, dari bunderan Cibiru, niatnya mau ke Gedebage naik angkot Gedebage-Sayang, jadinya naik angkot Cibiru-Caheum. Angkotnya juga sama-sama warna hijau, cuma beda polet.

    ReplyDelete
  4. untunglah bukan suami atau pacar yang tertukar, bisa ribut kalau yang ini

    ReplyDelete
  5. Mbak NDP ... saya se7 kejadian itu karena 'selalu berbaik sangka dan selalu memandang hidup tanpa penuh kecurigaan ... saya percaya ini karena 'saya lihat wajah mu 'awet muda :) kenapa begitu? sifat itu mirip sifatku, hingga tampilan wajah dapat diskon 10 tahunan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau liat nenek2?

      itu sih bukan berbaik sangka tapi rabun hihihi :p

      Delete
  6. Qiqiqi kayak judul sinetron ya mbaa

    ReplyDelete
  7. Aku juga suka siwer liat nomor di bis kota mbak. Alhamdulillahnya nggak pernah salah :)

    ReplyDelete
  8. Hehehe... mirip banget gitu sih mbak...
    Bisa jadi kalo saya yang naik juga ketuker tuh

    ReplyDelete
  9. lau ak pernah salahnya naik patas ,salah nomor

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi langsung turun kan mba? bukannya mikir patasnya ngambil jalan pintas? :D

      Delete
  10. Hahaha...pernah juga mbk waktu di malang dulu :)

    Terdaftar
    Teroma kasih sudah mngikuti GA silly moment
    Salam ^^

    ReplyDelete
  11. bwahahahaaa... akibat kiriman radar dari temennya kepending. Kalau saya sebelum naik pasti nanya dulu, pak ke sini ya hehhee....

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu angkot udah puluhan bahkan mungkin ratusan kali saya tumpangi... dr sma sampai kerja... makanya pede aja ga pakai nanya2 dulu :D

      Delete
  12. hihi aku juga pernah salah angkot tuh, secara angkot di Bandung itu kebanyakan warna ijo. Apalagi kalao naiknya udah petang, mulai siwer tuh mata, susah bedaan sampe kudu micing-micing biar ga salah. Udah nunjuk-nuju nyuruh berhenti pas deket ternyata bukaaan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul... kalau malem ditambah ujan, duh smua angkot kliatan sama semua :D

      Delete
  13. Akibat terlalu khusnudzon.... hehehehe

    ReplyDelete
  14. hihihi jangan2 putri yang tertukar terinspirasi dr angkot yg tertukar :D

    ReplyDelete
  15. hehehe... ternyata ada juga yah cerita seperti itu, bikin geli ajah.. :D

    ReplyDelete