Friday, August 15, 2014

Parade Cireng

Aci digoreng alias cireng, merupakan salah satu cemilan favorit saya. Mulai dari cireng saus berwarna oranye yang biasa dijual di sekolah-sekolah, cireng yang dijual bersama bala-bala dan gehu di tukang gorengan, cireng isi bumbu kacang yang biasa dijual di warung-warung, sampai cireng modern yang isiannya sudah lebih beragam.

Sekarang ini, cireng pun banyak dijual secara online. Asyik banget nih, bisa menikmati cireng tanpa perlu keluar rumah. Apalagi bulan Ramadhan kemarin saya memang menyimpan beberapa bungkus cireng untuk buka puasa. Hihihi buka puasa kok makan gorengan…. Saya sih yang penting berimbang. Sayur dan buah itu wajib, tapi gorengan juga harus ada :p

Nah, kali ini, saya buat review beberapa cireng yang bisa dibeli secara online.

Cireng Mang Aup

Kemasan Cireng Mang Aup (Dok. Pribadi)
Harganya Rp 12.500 per bungkus. Satu bungkus berisi sepuluh buah cireng. Dilihat dari penampilannya, mirip dengan cireng Rp 3.000 isi sepuluh yang biasa saya beli di pasar hihihi…. Yang membuatnya terlihat berbeda hanya dari kemasannya dan sambal yang melengkapinya.

Cireng Mang Aup (Dok. Pribadi)
Rasa cirengnya gurih. Dimakan tanpa sambal pun enak. Bagian luarnya garing sedangkan bagian dalamnya kenyal. Sambalnya? Top markotop! Dicocol sedikit aja, pedesnya nendang banget. Bikin ketagihan :)

Sambal pelengkapnya (Dok. Pribadi)
Rujak Cireng

Kemasan Rujak Cireng (Dok. Pribadi)
Harganya Rp 15.000 per bungkus. Satu bungkus berisi dua puluh buah cireng. Namanya juga rujak cireng, jadi dalam satu kemasan dilengkapi dengan bumbu rujak. Warna cirengnya putih bersih. Benar-benar menggoda.

Rujak Cireng  (Dok. Pribadi)
Setelah digoreng, tercium aroma harum. Ketika dicoba, teksturnya garing di luar tapi di dalamnya lembuuut sekali. Sayang ternyata rasanya tawar. Apabila dimakan tanpa bumbu rujak, rasanya kurang oke. Maka saya pun berharap banyak pada bumbu rujaknya. Tapi ternyata bumbunya tidak seperti yang saya harapkan. Rasanya kurang pedas dan cenderung manis. Ini sih soal selera saja. Untuk yang senang manis, mungkin akan suka. Tapi kalau saya pribadi sih kurang puas.

Bumbu rujaknya (Dok. Pribadi)
Cireng Kamsia

Kemasan Cireng Krauk (Dok. Pribadi)
Cireng ini terdiri dari dua tipe. Yang pertama Cireng Krauk yaitu cireng isi yang dibalut dengan tepung panir. Dengan label sebagai cireng premium, harganya memang termasuk wow. Rp 25.000 per bungkus. Satu bungkus berisi lima buah cireng serta dilengkapi dengan saus hot mayo. Dilihat dari kemasannya, cireng ini memang paling oke. Lengkap, mulai dari cara penyajian sampai tanggal kadaluarsanya.

Cireng Krauk Keju Bule (Dok. Pribadi)
Terdapat enam varian isi/rasa. Yang pedas ada baso granat, sosis rudal, dan ayam seuhah. Yang enggak pedas ada ayam negro dan keju bule. Lalu ada juga yang isinya kombinasi. Diantara semua itu, favorit saya dan keluarga ya rasa keju bule. Saat digigit, bagian luarnya terasa gurih kriuk-kriuk, sedangkan bagian dalamnya kenyal. Paling oke dimakan ketika hangat, supaya kejunya terasa meleleh di lidah. Semakin nikmat apabila dicocol dengan hot mayo. Hmmm yummy :D

Cireng Krauk keju bule dicocol hot mayo (Dok. Pribadi)
Tipe yang kedua yaitu Cireng Ngambang. Cirengnya sama-sama kriuk, tapi tanpa isi dan dimakan bersama kuah kaldu. Harganya Rp 15.000 per bungkus. Satu bungkus berisi empat buah cireng polos ditambah bumbu kuah kaldu sapi dan cabe bubuk.

Kemasan Cireng Ngambang (Dok. Pribadi)
Rasanya enggak kalah enak sama Cireng Krauk. Kuahnya yang gurih dan pedas mirip kuah mi instan memberikan sensasi berbeda dalam menikmati cireng. Makan satu bungkus, rasanya enggak cukup :p

Cireng Ngambang (Dok. Pribadi)
Nah, serunya beli Cireng Kamsia ini, kadang suka ada promonya. Biasanya beli tiga bungkus Cireng Krauk dapat satu bungkus Cireng Ngambang. Lumayan banget :D

31 comments :

  1. Replies
    1. soalnya di tl twitter saya banyak bertebaran iklan cireng yg djual ol :D

      Delete
  2. hmm kebenaran hari ini saya juga baru makan cireng.. Makanan tradisional yang enak.

    ReplyDelete
  3. jadi pengen makan cireng buatannya ibu nih ,,,,hehehe :D

    ReplyDelete
  4. waah.. saya baru tahu ada cireng yg ada kuahnya. Jadi pengen nyoba, soalnya saya juga penyuka cireng :) Cireng yang baru saya coba baru rujak cireng. Cireng yang ada isi kejunya juga pengen nyoba hehehe

    ReplyDelete
  5. Mbak Lia betul-betul penikmati cireng, ya. Udah coba cirengnya mak Fadlun belum?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi... penikmat cireng, sama bala2, sama gehu juga :D

      Delete
  6. wah,enak banget kayaknya..saya belum pernah beli cireng online mbk :)

    ReplyDelete
  7. samaaaa,, aku juga doyan banget sama cireng mbak. kemaren pas pulang kampung pesen temen di bandung cireng 6 bungkus ples cilok 4 bungkus.. nikmat kalo buat ngemil hehe

    ReplyDelete
  8. Malah fokus sama sambele. Sumprit, bakal puas kalau dicoel dengan sambel rawitan itu. :D
    Btw, jadi inget Mak Cireng. She is Mak Fadlun. :D

    ReplyDelete
  9. hihihi, sama kayk idah. Kalau cireng beli online, saya baru nyobain cireng Mak Fadlun. Murmer cirengnya. 6000 isi 10 :D

    ReplyDelete
  10. Susah nemu cireng di kota saya. Utungnya sekarang udah ada stall yang jual cireng di pinggir jalan. Eh, kalo cimol itu sama aja ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebenernya sama aja sih, cmn beda bentuk aja hihihi...

      Delete
  11. Sampai sekarang gak paham kenapa orang Sunda suka sekali cemilan dari aci. Tapi aku suka banget cireng, cimol, cilok, dsb hehehee

    ReplyDelete
  12. Cireng dijual online ya, pengen coba nih. Soalnya di sini jarang ada yang jual di pinggir jalan.

    ReplyDelete
  13. dari sekian banyak cireng diatas, aku baru coba yang rujak cireng Mbak..enak, lembut dan bumbu rujak itu manis asem2 gmana gitu hehe

    ReplyDelete
  14. Wah parade cireng yah!! ini salah satu jajanan waktu jaman sekolah favorit banget deh pokoknya.

    regard
    Games Addict

    ReplyDelete