Thursday, December 18, 2014

Pesta Jengkol di D'Jengkol

Psstt… ada yang suka jengkol enggak? Ayo ngaku aja :p

Karena baunya, sebagian orang membenci jengkol. Tapi karena rasanya yang pulen, walaupun bau, untuk beberapa orang, jengkol ini bukan hanya enak, tapi enak banget. Ya, meskipun ada yang mengakuinya secara terang-terangan, namun ada juga yang malu-malu :D

Hari Minggu, 14 Desember 2014 kemarin, saya mendapatkan kesempatan untuk mencicipi berbagai olahan jengkol di D'Jengkol. Well, saya bukan penggemar jengkol, tapi saya pemakan segala--termasuk jengkol, hihihi…. Jadi kesempatan tersebut enggak saya sia-siakan dong.

Kafe ini berada di Jl. Banteng, seberang Lapangan Lodaya. Sejajar lah sama salon Anata--salon langganan saya waktu zaman kuliah. Lokasinya mudah dicari, apalagi banyak banner D'Jengkol berwarna merah cerah di halamannya.

D'Jengkol, tampak luar (Sumber)
Suasananya sengaja dibuat homey, agar pengunjung nyaman nongkrong di sana. Tempat duduknya ada yang berupa kursi biasa, ada yang lesehan, dan ada juga yang berupa sofa dengan ruangan semi terbuka. Pokoknya asyik deh. Sambil menunggu pesanan, pengunjung bisa membaca buku yang udah disediakan, jadi enggak akan bosan. Dan supaya semakin betah lagi, ada Wi-Fi gratis juga loh. Mantap deh….

Buku-buku yang bisa dibaca (Dok. Pribadi)
Umur kafe ini memang masih muda sekali. Pada awalnya  Kang Gun--owner D'Jengkol, menjual sambal jengkol secara online. Namun akhirnya memberanikan diri untuk membuka kafe yang dikelola keluarga ini dengan menggunakan resep andalan milik sang ibu.

Sesuai namanya,  jengkol merupakan menu utama di kafe ini--walaupun belum seinovatif jeJamuran di Jogja. Saat itu saya mencoba beberapa variasi menunya. Semur Jengkol-nya enak…. Teksturnya lembut dan bumbunya meresap. Rendang Jengkol-nya juga enggak kalah enak, namun pasti akan lebih mantap kalau bumbunya lebih melimpah--seperti rendang daging betulan aja :D Kalau Jengkol Balado-nya menurut saya bumbunya kurang tajam. Sedangkan Jengkol Goreng-nya gurih, tapi sayangnya enggak ada sambal terasinya, jadi terasa kurang afdal.

Semur Jengkol (Dok. Pribadi)
Rendang Jengkol (Dok. Pribadi)
Jengkol Balado (Dok. Pribadi)
Menu favorit saya sih Sambal Jengkol. Jadi, sambal jengkol ini bukan jengkol yang diberi sambal, tapi sambal yang dibuat dari jengkol yang dicincang. Level kepedasannya ada dua tingkat, yaitu level 'mengharukan' yang enggak terlalu pedas dan level 'masbuloh' yang lebih pedas. Tapi level 'masbuloh'-nya menurut saya masih kurang pedas euyLumpia Jengkol-nya juga menjadi cemilan favorit saya. Renyah dan gurihnya pas. Apalagi dicocol dengan sambal botol, hmmm maknyus….

Sambal Jengkol (Dok. Pribadi)
Lumpia Jengkol (Dok. Pribadi)
Awalnya, agak shock juga sih melihat berbagai menu jengkol yang tersaji di meja--yang tentunya sangat menggugah selera dan akhirnya berpindah ke piring saya :D Karena biasanya kan, saya memakan jengkol hanya sebagai menu pendamping. Untung ada ayam goreng. Jadi enggak sampai mabuk jengkol :))

Yup! Buat yang enggak suka jengkol, tenang aja, di sini juga tersedia menu-menu non jengkol kok. Mulai dari karedok dan sayur asem, sampai spagheti dan omelet. Jadi enggak usah ragu kalau mau datang ke sini. Siapa tau malah tertarik untuk mencoba jengkol, terus jadi ketagihan deh hihihi…. Enggak perlu khawatir soal bau mulut, karena kafe ini menyediakan permen mint gratis ;)

Menu di D'Jengkol (Dok. Pribadi)
Bagaimana, tertarik mencoba berbagai olahan jengkol di kafe ini? Saya pribadi sih berharap bisa kembali lagi ke sini. Penasaran sama nasi goreng sambal jengkol dan kerupuk jengkolnya. Kalau enggak ada waktu, bisa memanfaatkan fasilitas delivery loh, khusus untuk daerah Bandung aja tapi ya. Cukup pesan lewat telepon, langsung deh dikirim ke rumah. Ongkos kirimnya Rp 25.000 dengan minimal pembelian Rp 50.000.

~~~

D'Jengkol
Website: http://djengkol.com
Facebook: D'Jengkol
Twitter: @Djengkolers
Alamat: Jl.K.H Ahmad Dahlan (Banteng) No.50 Bandung
Telepon: 022 7305756, 0813 2001 7881, 0812 9321 3517
Buka: 10.00 - 22.00 WIB

68 comments :

  1. Salammalam Teh Nathalia.. Wah lagi panen Jengkol ya Teh? Teteh jago Masak juga,, duh saya Kebita sekali dengan semur jengkol sama Lumpia Jengkolnya Teh.. Palay atuh Tehhhh

    ReplyDelete
  2. Kalo saya nggak terlalu doyan mbak, tapi suka banget bau masakannya dan suka mendadak jadi doyan kalo ada yang nawarin, terutama rendang jengkol, hehehe. Soalnya waktu masih kecil, kami punya tetangga orang padang. Klo masak rendang saya suka nyicip. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah asyik banget pny tetangga orang padang, suka bagi2 pula :D

      Delete
  3. Nah Semur sama lumpia nya saya dapet pertma juga. Teh boleh pesen gak ya Semurr jengkolnya

    ReplyDelete
  4. Dulu waktu SMP terakhir kali makan jengki dan ga mau makan lagi. Belasan tahun kemudian, Djengkolers lah yang memecahkan rekorku itu :D

    ReplyDelete
  5. waah jengkol bisa jadi diolah macam2 ternyata..... tau nya disambel goreng aja hehe ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya malah baru tau jengkol disambel goreng, taunya pete :D

      Delete
  6. Asyik kali ya kalo mknan seenakk jengkol bisa dihilangkan efek baunya. Aku suka jg tp jd males mkn krn baunya itu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. setuju mak...
      tp ada yg bilang jengkol ga bau tuh ga asik hihihi...

      Delete
  7. Aku juga sukaaa, emang enak sih jengkol itu :p Tapi gak suka sama baunya, jadi gak pernah sengaja masak sendiri, hihi..

    ReplyDelete
  8. dikemas menarik, tambah menggugah selera..
    habis makan, paling nggak demen besoknya :)

    ReplyDelete
  9. ih mbak, seumur hidup saya belum pernah makan yg namanya jengkol, kayaknya enak yaa..bener2 penasaran mbak ini pengen nyobain :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. coba aja dulu mba, klo ga suka ya jgn mkn lg, biar ga penasaran :D

      Delete
  10. Replies
    1. hihihi, alhamdulillah...
      rupanya si jengkol ini banyak penggemarnya :D

      Delete
  11. saya juga suka nih sama jengkol, karedok juga pasti... :D

    mantep tuh kalau makan disitu :D

    ReplyDelete
  12. Ahh... saya kenal ownernya... tapi belom pernah makan disanah.. :D

    ReplyDelete
  13. Mbaaaak ... itu makanan yang difotoin dicoba semua? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba... udah disediain sama ownernya, sayang klo ga dicoba :D

      Delete
  14. Replies
    1. saya ke sini, mau ngecek lagi apa komen saya memang masuk Mbak. Jadi bingung sendiri, semua blog yang saya kunjungi koq pake captcha ya?

      Ternyata komen saya ada di sini .... etapi captcha yang lain itu bukan centang doang, ada juga huruf2nya

      Delete
    2. Eh ternyata yang sekarang pake hurup2 juga Mbak Lia. yang pertama kali komen itu saya centang doang ....

      Delete
    3. iya mba... ini default dr blogspotnya gitu? huhu...

      Delete
  15. terus terang belum pernah makan jengkol hehe, biarpun dimasak dg cara apa pun kayaknya nggak berani deh buat nyobain. takut hehe. kalau menu lain, bisa saya coba.
    salam kenal ya mak, makasih sdh mampir

    ReplyDelete
  16. Sampe seumur ini aku belum pernah nyobain si jengki ini? Ngeri2 sedap gimana gitu mak :p

    ReplyDelete
  17. Duh jengkol ya, kurang suka -,-

    Tapi menarik nih tempatnya ^^

    ReplyDelete
  18. Dengan tak malu-malu harus diakui bahwa saya jenyukai jengkol. Boleh dimasak apa saja, yang penting rasa legit jengkol tak hilang. Unik benar cafe ini... :)

    ReplyDelete
  19. Sebagai penggemar jengkol, kalau suatu saat ke Bandung. Wajib hukumnya mampir di resto ini

    ReplyDelete
  20. Berkali-kali nelen ludah, glek glek glek.... aaaargh t. Aku lapar aku lapar... *gebrak keyboard* qiqiqi

    Terus, aku ngikik baca menunya. Semua yg F diganti P. hahaha :D

    ReplyDelete
  21. Saya ga pernah makan jengkol Huhuhuhuuu

    ReplyDelete
  22. jengkolnya gurih banget gitu mbak,,pengennnn

    ReplyDelete
  23. Replies
    1. ada yg bilang minum air kelapa atau ngemut gula aren spy enggak bau...

      Delete
  24. Seumur hidup belum pernah makan jengkol >.<

    ReplyDelete
  25. Ya ampuuun, level masbuloh. Hihihi Kuliner Bandung emang kreatif2 ya, Mbak. Saya belum pernah nyobain jengki, nih.

    ReplyDelete
  26. Rasanya kok saya jadi lappppeeeereerrrrr yaaaaaaa

    ReplyDelete
  27. aahhh kafe yang kyuuut~~~ walaupun aku gak suka jengkol, tapi aku selalu suka tempat makan yang nyediadin buku untuk dibaca :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya juga suka sama bukunya...
      tp gmn yah klo bukunya blum beres dibaca :D

      Delete
  28. Kyaa... Aku baru tahu ada kafe macam gini, hihi... Lucu juga, cukup inovatif lah, memerhatikan pengunjung yg menunggu dg sediaan buku. Dulu aku jg makan jengkol, tp gara2 'image'nya jelek jadi jarang lg :D. Lihat foto-fotonya jadi pingin jg, apalagi lumpia jengkol, kan belum pernah tuh sama sambal jengkolnya. Itu harganya kalau ramah sih aku mau nyoba kesana :D. Aku jd ngebayangin yg kocak2, seperti kebayang suasana bau jengkol di dapurnya :D.
    Di deket DU jg klo malam ada yg jualan menu jengkol, tp ga tau skrg masih ada ga ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. sambal jengkolnya recomended! cmn kurang pedes aja :D
      wah di du jg ada yah, saya ga gaul nih hihihi...

      Delete
  29. saya juga pernah makan disini, rasanya enak yah, yang paling enak sih jengkol baladonya, maknyuss

    ReplyDelete
    Replies
    1. *toss* sebagai sesama warga ciwastra penyuka jengkol :))

      Delete
  30. seru kyknya nih makan jengki rame-rame gitu.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. seru... cmn hrs agak djaga mulutnya, jgn sampai baunya nyebar kmana2 hihihi...

      Delete
  31. termasuk terobosan berani ya bikin cafe jengkol hihihi

    ReplyDelete
  32. Dicatet mbak. Nanti kalau main ke Bandung bareng suami, singgah kita ke situ. Trims referensinya yah...

    ReplyDelete