Wednesday, November 30, 2016

5 Tips Membersihkan Rumah Ala Penderita Alergi Debu

TUMElectroluxBlogCompetition

Semua orang pasti mendambakan rumah yang sehat. Begitu juga dengan saya. Tentu merasa nyaman apabila dapat beristirahat dan beraktivitas di dalam rumah yang pencahayaan alaminya baik, sirkulasi udaranya lancar, serta selalu bersih dan kinclong. Sayangnya harapan tersebut justru menjadi sebuah dilema bagi saya.

Sebagai penderita alergi debu, tentu saja saya membutuhkan ruangan yang selalu aman dari debu. Hidung yang sensitif ini pasti langsung bersin-bersin dan meler kalau memasuki area yang berdebu. Tapi karena saya juga yang bertugas membereskan rumah, maka kegiatan membersihkan debu menjadi sesuatu yang sangat menyiksa.

Alergi saya ini baru muncul setelah lulus kuliah. Tapi sebenarnya sudah sejak lama saya merasa ogah mengerjakan kegiatan yang berurusan dengan debu seperti mengelap dan mengepel. Entah kenapa, enggak suka aja. Makanya kegiatan tersebut selalu menjadi tugas adik saya. Sedangkan saya lebih senang untuk menyuci dan menyetrika.

Apalagi sekarang, setelah menikah dan alerginya sering kambuh. Seandainya boleh memilih, kepingin banget menghapus kegiatan mengelap dan mengepel dari daftar pekerjaan rumah. Lebih baik disuruh menyetrika pakaian segunung deh. Jadi jangan heran ya kalau mendapati saya enggak mengepel setiap hari, hihihi....

TUMElectroluxBlogCompetition

Saya juga maunya sih rumah itu enggak usah dihiasi banyak pernak-pernik dan pigura-pigura foto, enggak perlu pakai karpet, jendela pun enggak mesti ditempel teralis. Agar mengurangi lahan bagi debu untuk singgah dan bersarang. Tapi kan enggak mungkin ya.

Lalu bagaimana saya mengatasi kotoran dan debu-debu dengan kondisi yang alergi begini? Ini tipsnya....

TUMElectroluxBlogCompetition

Pertama, menjaga lebih baik daripada membersihkan.
Sebenarnya quote di atas bukan hanya berlaku untuk suami dan anak, tapi untuk seluruh anggota keluarga--termasuk saya juga. Betul loh, kalau kami sedang banyak kegiatan di luar, rumah bisa menjadi bersih lebih lama, hihihi.... Enggak ada helai-helai rambut rontok saya yang tercecer, enggak ada remah-remah makanan yang menggemaskan, enggak ada mainan yang berantakan. Tapi mau bagaimana juga, tetap saja kalau debu sih selalu eksis. Untuk meminimalkan kotoran dan debu yang masuk ke dalam rumah, maka salah satu caranya yaitu menyimpan keset di balik pintu, agar kotoran pada kaki dan debu dari celah di bawah pintu enggak ikut masuk ke dalam rumah. Menggunakan tempat penyimpanan sepatu yang tertutup. Serta memasang kasa kawat pada ventilasi.

TUMElectroluxBlogCompetition

Kedua, bertanggungjawab. 
Seluruh anggota keluarga dibiasakan untuk bertanggungjawab atas 'kekacauan' yang diciptakannya. Air minum yang tumpah, nasi yang tercecer, atau kotoran dari ban sepeda/motor harus langsung dibersihkan sendiri, hohoho....

Ketiga, berbagi tugas. 
Saya kan sudah kebagian menyuci piring, menyuci pakaian, menyapu, menyetrika, mengelap, mengepel, mengganti seprai, menjemur bantal, dan lain-lain. Di akhir pekan, giliran suami saya yang membersihkan toilet, menguras bak, menjemur karpet, menghisap debu di tempat-tempat yang sulit dijangkau (kolong kursi, atas lemari, sudut), dan lain-lain. Begitu pun dengan Jav--anak kami, sejak balita sudah saya biasakan untuk mandiri. Seperti menyimpan pakaian kotor di keranjang, menyimpan piring kotor di kitchen sink, membereskan mainan setelah digunakan, dan lain-lain. 

TUMElectroluxBlogCompetition

Keempat, menggunakan masker.
Berhubung saya masih menggunakan peralatan manual seperti sapu dan lap--yang debunya bisa terbang lagi, maka setiap membersihkan ruangan saya harus memakai masker. 

Kelima, membeli vacuum cleaner.
Yup, saya kepingin banget mempunyai vacuum cleaner. Supaya semakin semangat bersih-bersih setiap hari tanpa khawatir akan debu yang beterbangan dan enggak perlu menunggu suami setiap akhir pekan. Soalnya vacuum cleaner yang biasa digunakan suami saya itu milik orang tua--yang lokasinya hanya terhalang tiga rumah. Ukurannya pun besar dan suaranya berisik. 

Melalui informasi yang saya baca dari artikel di The Urban Mama dan brosur dari Electrolux Indonesia, apabila melihat alergi debu yang diderita, saya sih cocoknya menggunakan penghisap debu jenis canister. Namun mengingat kebutuhan akan kenyamanan dan alat yang multifungsi, maka saya lebih memilih penghisap debu jenis stick, yaitu Electrolux Vacuum Cleaner tipe Ergorapido ZB3114AK

TUMElectroluxBlogCompetition

Semoga cita-cita saya kesampaian ya, bisa memiliki produk #Over100YearsElectroluxVacuum.

~~~

#TUMElectroluxBlogCompetition
600 kata

Referensi:
  • http://theurbanmama.com/articles/tumluncheon-clean-house-happy-family-m58460.html
  • http://www.electrolux.co.id/LocalFiles/AsiaPacific_Region/Brochures/INDO/Master_Catalog_Vacuum.pdf
  • http://www.electrolux.co.id/Products_new/Cleaning/Cordless-(Stick-and-Handheld)/ZB3114AK/

28 comments :

  1. repot juga ya bu klo alergi pada debu, semoga doanya terkabul kesampaian punya vacuum cleaner Eletrolux, Amiin

    ReplyDelete
  2. kalau saya masker pasti pake hehe..apaalgi klo weekend itu selain liburan juga jadwalnya bersih2...

    ReplyDelete
  3. Jadwal bersih2 seminggu sekali. Ampun deh debunya.

    ReplyDelete
  4. Ampun deh sama alergi debu. Kena debu dikit aja rasanya udah kaya pilek berat

    ReplyDelete
  5. Setuju sama poin pertama. Cuma emang agak2 susah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Debu mah pasti ada aja ya, yg penting udah berusaha :D

      Delete
  6. Iya ih debu itu kalau gak rutin dibersihkan numpuk :(

    ReplyDelete
  7. Ini banget yang aku butuhin. Vacuum cleaner. Huhuhu... rumahku gampang banget kena debu. Kalo ada vacuum cleaner kayaknya gampang bersihin, ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama atuh... Semoga ada rezeki bisa punya vacuum cleaner ya :)

      Delete
  8. Saya kalau beberes juga langsung bersin2 😀 adanya vacuum cleaner memang memudahkan untuk sedot debu, apalagi yg tempatnya tinggi2

    ReplyDelete
  9. Alergi ama debu emang nggak enak banget.
    Bikin meler.

    ReplyDelete
  10. Iyaa solusinya bagus tuh beli penyedot debu..

    ReplyDelete
  11. Keren tipsnya.
    Moga tercapai keinginan punya vacum cleaner itu.

    ReplyDelete
  12. Masalah alergi emang bikin pusing Mbak. Anak sama suami yang alergi. Suami malah parah banget kalau urusan debu perdebuan. Hidungnya sensitif. Sampai debu bantal kapuk pun bikin bersin bersin, padahal itu bantal udah ditutup sarung bantalnya yg tebel. Hahaha.

    ReplyDelete