Tuesday, December 17, 2013

Selamat Tinggal Popok!

*Dadah-dadah sama clodi (cloth diaper) di lemari dan pospak (popok sekali pakai) di rak supermarket* :D

Tumpukan clodi Jav (Dok. Pribadi)
Saya lagi seneng banget nih, Jav udah bisa pipis di kamar mandi dan enggak ngompol lagi *senyum-senyum bahagia*. Ya saya tau, sebenarnya Jav ini termasuk terlambat apabila dibandingkan dengan anak lain yang sudah lulus toilet training sejak usia 2 tahun bahkan 1 tahun. Sedangkan Jav, baru lulus toilet training satu bulan sebelum usianya 3 tahun :D

Bukan karena malas, tapi saya pernah loh mencoba melatih Jav ketika usianya 18 bulan. Waktu itu sebelum mandi, setelah popoknya dibuka, tiba-tiba Jav pipis di kamar mandi. Maka saya pun bersemangat untuk mulai mentaturnya ke kamar mandi setiap 1 jam. Memang posisi Jav masih berdiri dan bukan di toilet tapi di pinggir bak. Enggak apa-apa lah, namanya juga masih belajar. Kadang berhasil pipis di kamar mandi, kadang bablas ngompol di clodi. Lumayan. Tapi seminggu kemudian, Jav bener-bener enggak berhasil pipis di kamar mandi. Ketika saya ajak ke kamar mandi, Jav enggak mau pipis, tapi enggak sampai 1 menit setelah memakai clodi, langsung pipis. Saya coba beberapa hari, tetap begitu. Entah kenapa. Akhirnya saya pun memutuskan untuk menunda dulu toilet training-nya Jav :(

Beberapa kali saya mencoba melepas clodi Jav setelah mandi pagi. Jangankan pipis di kamar mandi, di lantai pun enggak. Jav menahan pipisnya seharian! Setelah mandi sore dan memakai clodi lagi, baru deh Jav mau pipis. Saya jadi bingung harus bagaimana.

Mempertimbangkan kondisi yang tidak kondusif, beberapa kali saya harus menunda toilet training Jav. Sampai akhirnya tidak terasa ternyata sudah masuk akhir tahun 2013. Hwa! Padahal awal tahun 2014 nanti Jav sudah berusia 3 tahun. Maka diputuskan bahwa Jav akan mulai toilet training setelah tanggal 8 Desember. Kenapa? Karena hari itu sahabat saya menikah di Jakarta. Dan setelah hari itu tampaknya tidak ada acara lagi setidaknya sampai malam tahun baru. Proses toilet training Jav tidak akan terganggu. Semoga.

Pemanasan hari ke-1
Setelah mandi pagi, saya tidak memakaikan pospak pada Jav. Sejak beberapa bulan yang lalu, saya memang menyerah pada pospak, capek dan jenuh juga mencuci clodi :p Seperti yang sudah saya duga sebelumnya, seharian Jav enggak pipis. Setiap saya tanya "Jav mau pipis?", Jav menggeleng dan berteriak "Enggak!" Setelah mandi sore dan memakai pospak lagi, Jav pipis banyak sekali sampai bocor dari pospaknya. Heu...

Pemanasan hari ke-2
Meskipun Ayahnya Jav khawatir dengan kesehatan Jav karena kebiasaannya menahan pipis, saya tidak menyerah. Kalau Jav dipakaikan pospak lagi, supaya dia enggak menahan pipis, kapan toilet training-nya. Saya tetap rutin bertanya "Jav mau pipis?", jawabannya tetap sama "Enggak!" Tapi hari itu beberapa kali celana Jav basah sedikit, mungkin karena tidak tahan. Beberapa kali saya ganti celananya dan membawanya ke kamar mandi. Jav tetap enggak mau pipis.

Pemanasan hari ke-3
Kali ini Jav beneran ngompol! Di ruang tamu waktu saya sedang masak di dapur. Meskipun tidak memarahi Jav, tetap saja saya menyiapkan kain pel dengan perasaan kesal. Maklum, saya paling benci pekerjaan mengepel lantai :p Untungnya, melihat kejadian itu, suami saya yang baik hati langsung mengambil alih tugas saya, mengepel lantai :D

Latihan hari ke-1
Tidak ingin kejadian kemarin terulang lagi, kali ini saya bertekad membawa Jav ke kamar mandi, dan tidak akan keluar sebelum Jav pipis. Terlihat kejam ya? :D Enggak juga, karena saya tau betul Jav sudah minum cukup banyak dan saat itu sudah waktunya dia pipis. Saya juga tau, bahwa Jav itu bukannya enggak mengerti, tapi belum mau aja. Saya mengajak Jav berdiri di depan toilet sambil berkata "Ayo Jav pipis...", "Yuk currr...", "Bikin air mancur..." Enggak berhasil.

Lalu saya memintanya jongkok di toilet. "Sambil jongkok aja kaya Ayah sama Bunda ya..." Saya juga jongkok di depannya sambil memegang tangannya dan mengulang lagi kalimat-kalimat sebelumnya. Masih belum berhasil. Saya ingat, pernah ada yang bercerita memberi hadiah stiker lucu pada anaknya apabila anaknya berhasil pipis di toilet. Lalu saya tiba-tiba mendapatkan sebuah ide. "Kalau Jav udah pipis, nanti sama Bunda dikasih es krim..." Dengan penuh semangat, Jav berteriak "Jav mau es krim!" Saya menjawab lembut "Iya makanya pipis dulu..."

Dan setelah hampir 15 menit nongkrong di kamar mandi, Jav akhirnya pipis di toilet! Yeay! Saya menciumi dan memuji Jav, mengatakan bahwa saya senang sekali kalau Jav pipis di kamar mandi. Tentu saja, saya juga memenuhi janji saya memberinya seporsi mini es krim. Untungnya Jav hanya meminta es krim dua kali saja. Setelahnya, dia mau pipis tanpa imbalan apapun :)

Sore harinya, Yangkinya Jav mengajak Jav jalan-jalan ke depan. Bilangnya sebentar, ya udah saya kasih. Ditunggu-tunggu kok lama juga. Ternyata Yangkinya pulang dulu ke rumah dan sholat dulu. Jav yang masih berada dalam proses adaptasi, enggak bilang sama Yangkinya kalau dia ingin pipis, atau mungkin Jav bilang tapi Yangkinya enggak ngeuh. Jav ngompol deh dan membuat Yangkinya harus ngepel heuheu...

Latihan hari ke-2
Malam sebelumnya, saya pakaikan pospak setelah Jav tidur dan melepasnya sebelum Jav bangun pagi. Kering! Yeay! Siangnya juga lancar. Enggak ada kecelakaan :)

Ujian
Eninnya Jav mengajak menghadiri undangan pernikahan sepupu adik ipar saya di Jakarta. Tentu saja saya menolak, karena Jav masih dalam proses adaptasi pipis di toilet. Saya juga enggak mau memakaikan pospak lagi pada Jav, takut harus mengulang lagi dari awal. Tapi karena kangen sama keponakan, akhirnya kami ikut juga, tanpa pospak tentunya. Deg-degan banget, baru juga dua hari latihan pipis di toilet langsung dites perjalanan Bandung-Jakarta-Bandung. Pagi-pagi, Jav bangun dan celananya tidak basah. Yeay! Saya mengajaknya mandi dan pipis jam setengah 6. Berangkat dari Bandung jam 6. Jav pipis di Rest Area Km 97, apartemen Ayahnya, gedung resepsi, Rest Area Km 72, dan Pom Bensin Buah Batu. Alhamdulillah lancar :)

Untung ikut, jadi bisa foto bareng :) (Dok. Pribadi)
Pupnya juga udah bisa di toilet. Memang kalau pup, saya harus ekstra peka, karena sepertinya Jav masih merasa kurang nyaman untuk pup di toilet. Tapi selama ini fine-fine aja sih. Hmmm... Enggak menyangka proses toilet training Jav bisa selancar ini. Saya enggak perlu sering-sering ngepel, juga enggak perlu beli training pants dan sprei waterproof :D

Terlihat ajaib yah? Kalau saya pikir-pikir enggak juga sih. Karena sejak 18 bulan saya tidak pernah berhenti melakukan cuci otak hypnoparenting pada Jav. Selain mengajarkan Jav untuk pipis di kamar mandi melalui buku, setiap memakaikan popok, saya bilang "Jav kan udah besar, pipisnya di kamar mandi yah.. " Setiap ada iklan pospak di TV, saya bilang "Tuh, popok mah untuk dede bayi..." Kalau lagi ngobrol sambil tidur-tiduran juga saya selalu menyelipkan pertanyaan "Jav kalau pipis di mana?", Jav pun menjawab "Di kamar mandi..." Jadi ketika praktek, sebenarnya Jav sudah mengerti. Sama seperti menyapih, ternyata pada kasus Jav, sounding sangat mempengaruhi keberhasilan toilet training.

Buku toilet training Jav (Dok. Pribadi)
Kayanya Jav udah siap nih untuk punya adik masuk playgroup :)

8 comments :

  1. udah siap dari dulu kayaknya jav punya adik hehehe T_T
    q pas ngajar di PG ngajarin anak2 toilet training,satu bulan alhamdulillah sukses karena setiap hari,paling muda usianya 19 bulan ^^

    selamat jav,makin pintar yaaaa....^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. waa enaknya diajar sama mba hana.. PG yg wkt itu saya survei & saya tanyain gmn kalau anaknya blum bisa pipis, dijawabnya gapapa pake pospak aja (padahal saya berharap gurunya mau bantuin saya juga ngajarin toilet training) :p

      Delete
  2. mantabh mbak,,,saya juga pengen toilet training nih buat athar. sekarang athar usianya 16 bulan.
    terus gimana pupnya mbak hari pertama sampai hari keenam? jav pupnya tiap hari ga mbak? kalo athar tiap hari ni mbak..

    ReplyDelete
  3. horeeee akhrinyaaaa...
    clodynya lucu, apa disimpen buat adenknya atau dibuang ya :D

    ReplyDelete
  4. horeee sudah gak pakai popok lagi ya, jadi lebih irit ya mbak :)

    ReplyDelete
  5. waaah jav keren.. jav pinter yah..
    aku bookmark dulu ya teh.. kayaknya ahza blum siap nih.. bilang pipisnya kalau udah terjadi. wkwk..

    ReplyDelete