Monday, June 22, 2015

Dilema Memilih Hadiah untuk Guru

hadiah untuk guru

Ada yang berbeda di pertengahan tahun ini. Akhir tahun ajaran kemarin merupakan kali pertama bagi saya merasakan galaunya mencari hadiah untuk guru di playgroup-nya Jav.

Sebenarnya, saya bersama orang tua murid lain sudah memberikan 'sesuatu' untuk kedua guru yang mengajar Jav dan teman-temannya. Kebetulan, uang kas POMG yang sejak awal tahun ajaran dikumpulkan untuk keperluan seminar/pelatihan para guru, masih ada sisanya.

Sejak dulu, saya tidak pernah berpikir untuk memberi hadiah pada guru-guru Jav. Toh, memang sudah kewajiban mereka kan menjadi orang tua kedua Jav di sekolahnya. Namun akhirnya saya berubah pikiran. Karena tahun ini Jav pindah sekolah, maka saya berencana untuk memberikan 'bingkisan kecil' untuk guru Jav.

Memang sih yang seperti ini bukan hal yang wajib. Tapi, hak saya juga kan kalau memang ingin memberi. Mengingat bagaimana Jav selalu merepotkan keduanya, saya ingin memberikan sedikit kenang-kenangan untuk mereka. Karena saya melihat sendiri, bagaimana mereka harus lari-lari mengejar Jav yang sering kabur ke luar pagar, atau bagaimana mereka begitu sabar menenangkan Jav yang sedang marah. Ya, sebagai tanda terima kasih. Suami pun sudah setuju.

Masalah mulai muncul ketika saya harus memilih barang apa yang akan diberikan kepada mereka. Seingat saya, sejak TK hingga lulus S2, orang tua saya tidak pernah memberikan hadiah untuk wali kelas maupun untuk dosen wali saya. Eh, pernah sih sekali, memberikan kenang-kenangan untuk dosen pembimbing tugas akhir. Itupun karena setelah saya lulus, beliau langsung berangkat ke Belanda.

Setelah berkeliling di dunia maya, saya mendapatkan beberapa jenis calon hadiah yang bisa dipilih (pastinya barang yang awet), di antaranya:
  • Barang sehari-hari yang dipersonalisasi, seperti notebook atau gantungan kunci. Harganya memang tidak seberapa. Tapi seandainya dipakai setiap hari, Bu Guru pasti ingat terus sama Jav.
  • Barang hasil buatan Jav sendiri, seperti buket bunga yang dibuat dari pensil.
  • Buku, seperti Finnish Lessons yang ditulis oleh Pasi Sahlberg. Pertimbangannya, kedua guru Jav ini suka membaca. Kemudian, apabila ilmunya diamalkan dan bermanfaat, kan saya juga bisa kecipratan pahalanya, hihihi....
  • Mukena. Mumpung bulan Ramadhan. Supaya bisa dipakai untuk salat Tarawih dan Salat Ied :)
  • Barang fashion yang bisa dipakai untuk pergi bekerja (mengajar), seperti pakaian, tas, dompet, dan sepatu.
gantungan kunci untuk guru

Rupanya suami (dan ibu saya) kurang setuju dengan tiga pilihan pertama yang saya ajukan. Menurut mereka, ketiga jenis barang itu kurang lazim dijadikan hadiah di daerah kami, karena nilai materinya yang tidak seberapa. Terlalu biasa.

Karena khawatir hadiah yang saya berikan dianggap tidak layak, serta waktu yang kian mendesak akhirnya kami memilih opsi terakhir, yang lebih umum. Sebetulnya saya merasa kurang nyaman ketika harus memilih barang yang sifatnya pribadi seperti itu, takut tidak sesuai dengan selera. Untuk menyiasati hal tersebut, saya usahakan memilih warna yang netral dan model yang simpel (sesuai dengan kepribadian Bu Guru).

Kalau teman-teman bagaimana? Bagi dong pengalamannya untuk saya yang newbie ini :D


48 comments :

  1. Sama mbak aku juga patungan pakai uang kas, tapi tetap juga kasih pribadi, sebagai ucapan terima kasih aja sih ha ada maksud lain alalagi nyogok toh ngasihnya di akhir ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. *toss*
      saya jg gt, yg penting sbg ucapan terima kasih ya... lagian anak msh playgroup, nyogok buat apa coba :))

      Delete
  2. Saya mah kemaren waktu dibagi rapot, ngasih kain batik ke guru anak-anak. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. aman ya, biar gurunya jait sendiri spy ukuran dan modelnya sesuai :)

      Delete
  3. saya selalu patungan, Mbak. Dan, sekolah pun melarang kalau kita memberikan hadiah secara pribadi. Itupun katanya, hadiah yang dibeli patungan selalu dikumpulkan di ruang guru trus dibagi rata dengan para guru lainnya

    ReplyDelete
  4. Dari persfektif anak sekolahan ya Tante...

    Ada banyak orangtua yang biasanya di waktu tertentu (mis. menjelang UAS atau menjelang pembagian rapot) ngasih hadiah untuk wali kelas, entah ada maksud atau nggak. Aku sih kalau diminta pendapat sama Mamah soal hadiah yang cocok suka nggak ikut campur, atau malah suka bilang nggak usah, karena udah kewajiban guru ngajar dan kami juga udah bayar SPP, haha!

    Kadang aku sama teman sekelas juga biasanya memang suka ngasih kado pas guru ulangtahun sih, jadi kenapa harus terus ngasih kado--kalau bukan karena ada maksud ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya jg dl wkt msh sekolah mikirnya gitu, ngapain ngasih2 segala :))
      tapi setelah jd orang tua, kok berubah :D

      Delete
    2. :D iya.. bener.. setelah jadi orang tua berubah.. ada rasa bersalah juga nitipin anak yg bisa bikin senewen setiap hari.. wkwkwk.. lagi pusiang ini mau kenaikan kelas.. guling2, jadi main kesini..

      Delete
  5. aku dulu pakai uang khas...jadi nanti urun rembuk hadiah apa yg nantinya si guru itu suka..bru deh keputusan tetap yg terbanyak :)

    ReplyDelete
  6. Saya pilih ngasih uang ke guru anak-anak saya mak :)

    ReplyDelete
  7. Beri barang yang bermanfaat saja mbak dan bisa dipakai oleh orangnya barang-barang pajangan juga bisa tuh apalagi barang-barang unik pasti bakalan suka :)

    ReplyDelete
  8. Saya juga nggak pernah ngasih hadiah ke guru anak saya mba karena tradisinya nggak begitu.Memberi hadiah memang gampang gampang susah meskipun sebenarnya kodratnya manusia akan gembira jika diberi hadiah apa saja,Barang yang terakhir kayaknya cocok tuh mba

    ReplyDelete
  9. sembako/vouchr belanja, mumpung bentar lagi lebaran ...:)

    ReplyDelete
  10. Kenapa harus bingung bu, biasanya guru gimana dikasihnya yang terpenting barang yang terbaik dan layak, ^.^

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul jg ya... saya jg klo ada yg ngasih hadiah pasti seneng apapun bentuknya :)

      Delete
  11. Waah gak pernah kasih hadiah ke gurunya anak2 :D

    ReplyDelete
  12. Saya dulu waktu taman kuliah ngasih dompet tas ke dosen pembimbing. itu juga karena saya ngerasa berterimakasih karena saya termasuk mahasiswa yg merepotkan (menghilang tanpa kabar ke pihak kampus, sampai mereka kepo nyari saya karena udah mau DO xixiiii)

    ReplyDelete
    Replies
    1. waa bersyukur bgt ya pny pembimbing yg seperti itu, pantas kalau kita jd ingin memberi sesuatu sbg tanda terima kasih :)

      Delete
  13. Replies
    1. saya jg kepinginnya ngasih buku, tp ya itu pd kurang setuju :D

      Delete
  14. Xixixi. Sama Teh .... Kemarin saya dan beberapa wali murid ngasih mukena dan jilbab buat 2 guru-nya Asma. ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. waa bagus :) saya malah ga jadi ngasih mukena :D

      Delete
    2. harusnya begitu, guru dimanjakan dengan memberikan sesuatu agar mereka tambah semangat dalam mengajar okey...

      Delete
  15. Naaa ini yg jadi diskusi di group ortu tadi. Aku sih nyimak aja, nurut suara terbanyak, krn anakku pindahan, takut usulanku kurang sopan aja. Tau sendiri kan org Jogja byk pertimbangan, soal kepantasan, sopan santun, intelektual, elegan, dll dll. Kalau orang luar Jawa punya pikiran yg sangat praktis. Kami biasanya kasih emas. Bentuk & beratnya disesuaikan dg budget iuran. Kalau nggak sistemnya disepakati nggak iuran alias ngasih sendiri2, kami kasih amplopan seusai dg kemampuan.

    ReplyDelete
  16. Kalo ibu saya dulu ngasih ke gurunya si adek itu macam jilbab, gamis dikasih ke semua gurunya yh ngajar. Klo ada hajatan di rumah yg dikirimin juga buat guru.

    ReplyDelete
  17. Makasih buat tips nya teh nathalia. Kebetulan widya juga punya guru kesayangan waktu SD yang ingin widya berikan hadiah :D

    ReplyDelete
  18. semoga guru yang akan datang akan lebih dari guru yang dulu, guru memang benar-benar nasibnya memprihatinkan untuk yang masih honorer dan harus diberikan apresiasi yang berharga bagi sekarng ini

    ReplyDelete
  19. dibelikan mukena sama baju kayaknya ide yang bagus kakak

    ReplyDelete
  20. Selalu agak sungkan ngasih hadiah ke guru karena khawatir ada dugaan apalah-apalah. Dan karena banyak yang sungkan begitu, akhirnya ngasih hadiahnya secara kolektif. :)

    ReplyDelete
  21. Biasa pas natal/idul fitri n ambil rapot kami para ortu yg mau aja pd urunan. Kl hari raya biasa bikin parcel n kl ada sisa budget ksh tupperware. Kl kenaikan kls ga jauh dr tas, jam tgn tp thn ni niat ksh magic com stlh pkr hrg emas tlalu tinggi hehe. Kalo urunan enak krn plg dikenain 30-50rb aja. Yg ptg utk tnd trm ksh aja. Tp di t4 suami krj krn ga diperbolehkan memberi sesuatu ke guru, jd para ortu pd patungan buat jamuan makan bg guru2 skul. Jd kaya acara ramah tamah ortu n guru.

    ReplyDelete
  22. kalo saya sih cukup dengan doa saja mbak,,hehehe,,,

    repot juga ya kalo gurunya cewek

    ReplyDelete
  23. pemeberian bukan dilihat dari berpa tapi perhatian dari pemberian itu yang mempunyai mana lebih,, back juga http://www.traveluxion.web.id/

    ReplyDelete
  24. Memberi hadiah sebagai ucapan terima kasih pada guru, karena guru sudah membantu kita untuk mendidik dan membentuk karakter buah hati kita. :) Phlawan tanpa tanda jasa

    ReplyDelete
  25. hallo ibu,ka saya anak SMK, nanti dihari guru saya mau memberi kado kepada guru favorite saya ( guru b.indonesia ) dengan ngasih jilbab & foto ( berbingkai ) itu bagus dan pantas gk yah -_-
    murid memberi itu untuk guru favorite nya ? Saya ngasih nya pribadi sih -_- temen temen kelas malah pada mengejek saya , saya memberikan seperti itu kepada guru tsb

    ReplyDelete