Wednesday, July 8, 2015

Tips Menjual Mobil Bekas

tips jual mobil bekas

Lebaran sebentar lagi! Udah pada belanja apa aja nih? Baju baru? Tas baru? Sepatu baru? Atau jangan-jangan ada yang mau beli mobil baru? Hehehe, lebaran bukan berarti semua harus baru dong ya. Tapi siapa tahu ada yang mau ganti mobil, saya kasih tipsnya nih apa saja yang bisa dilakukan agar mobil lamanya cepat laku.

Kebetulan suami sudah berhasil menjual mobil lama kami tanpa butuh waktu panjang dan enggak pakai repot. Sebenarnya, ini cerita lama sih, kejadiannya sudah lebih dari setengah tahun yang lalu. Cuman, mumpung mau lebaran nih, siapa tahu tipsnya bermanfaat untuk teman-teman yang mau meng-upgrade mobil lamanya supaya mudiknya lebih nyaman :D

1. Persiapkan kelengkapan dokumen. Semakin lengkap, semakin baik. Apalagi kalau mobilnya masih garansi atau diasuransikan atau masih rutin di-service di bengkel resminya. Bisa menambah harga jual tuh. Karena mobil yang kami jual merupakan mobil keluaran sepuluh tahun yang lalu, jadi STNK dan BPKB pun sudah cukup.

2. Kondisikan mobil dalam performa terbaiknya. Mobil yang kami jual ini sebenarnya performanya masih oke banget. Diajak ngebut di jalan tol tarikannya masih kencang, diajak ke tempat yang jalannya menanjak pun masih kuat. Tapi kekurangannya juga cukup banyak. AC-nya sudah enggak dingin, kaca di bagian supir sulit dibuka (repot kan kalau mau ngambil karcis dan bayar tol/parkir), serta yang paling parah akinya cepat habis. Jangan sampai deh kekurangan tersebut menurunkan harga jual atau minat pembeli. Oleh karena itu, sebelum dijual, kami perbaiki dulu kekurangannya, baik spare part maupun aksesorisnya. Karena logikanya, calon pembeli pasti menginginkan mobil yang siap dipakai, iya kan?

3. Dandanin yang cantik. Bisa dilakukan sendiri di rumah. Tapi kalau mau lebih oke sih, mending langsung saja dimasukkan ke salon mobil. Yang penting dipoles menggunakan bahan khusus agar warna cat yang tadinya cenderung kusam berubah menjadi lebih kinclong. Setelah cantik dan mengkilap, segera didokumentasikan. Fotonya bisa digunakan sebagai bahan pendukung untuk dijual secara online. Atau kalaupun tidak dijual secara online, setidaknya bisa menambah daya tarik bagi calon pembeli yang mampir ke rumah untuk melihat kondisi mobil.

4. Pilih cara penjualan yang dirasakan paling nyaman. Ada tiga cara yang bisa dilakukan, dan kami sudah sempat mencoba semuanya.
  • Jual langsung ke calon pengguna, bisa secara online ataupun offline. Pengalaman saya sih menjual langsung secara online (memanfaatkan website penjualan mobil bekas) hasilnya kurang efektif. Sedangkan menjual langsung secara offline (nongkrong seharian di pusat penjualan mobil bekas) juga sangat enggak efisien.
  • Jual ke dealer mobil bekas. Kalau mau menjual mobil dengan cepat, cara ini bisa digunakan. Tapi apabila menginginkan harga yang tinggi, jangan pakai cara ini deh. Masa, mobil kami dikomentari begini oleh salah satu pemilik dealer mobil bekas di Cimahi, "Mobil yang kaya gini sih, dikasih gratis juga saya mah enggak mau." Sakit hati!
  • Jual melalui orang marketing di dealer mobil baru. Jadi, petugas marketing yang menjual calon mobil incaran kami, menawarkan jasa tukar tambah mobil bekas. Entah apakah itu memang program di dealer tersebut, atau dia saja (yang kebetulan juga merupakan tetangga kami) yang terlalu kreatif :D Jadi perjanjiannya, kami tidak akan membeli mobil baru apabila mobil lamanya belum berhasil terjual dengan harga sejumlah xxx rupiah. Ya iyalah, kalau enggak begitu, uang untuk beli mobil barunya dari mana, hihihi.... Selanjutnya, dia deh yang mencari calon pembeli mobil lama kami. Akhirnya, mobil tersebut terjual dengan harga yang berada di bawah kesepakatan. Tapi alhamdulillah, kekurangannya dibagi dua. Sebagian oleh kami, sebagian lagi disubsidi dari perusahaannya.
starlet marun
Yang sudah menemani keluarga kami selama dua tahun :)

28 comments :

  1. pas banget lagi butuh tips ini... ^_^ Thanks ya

    ReplyDelete
  2. Tenyata jual mobil dilapak lapak online kurang efektif ya mba? repot juga kalau menghadapi orang yang iseng omdo tapi nggak niat beli

    ReplyDelete
  3. Semoga tipsnya membantu bagi yang sedang mau membeli mobil second, nice sharing mbak :)

    ReplyDelete
  4. Tipsnya bermanafaat banget nie buat rekan-rekan blogger yang akan menjual mobil bekasnya

    ReplyDelete
  5. untung neh kalo kenal dg orang marketing, palagi mau berbaik hati mau bantu ngejualin seperti diatas,
    berarti sudah dapet yang baru ya teh

    ReplyDelete
  6. bener sekali...danndanin yg cantik biar tambah tinggi harganya ya mbak :)

    ReplyDelete
  7. terima kasih tipsnya yambak, ternyata leih mudah jual langsung ya

    ReplyDelete
  8. waktu jual mobil diiklankan di koran...lumayan cepat juga prosesnya ....cuma jual rumah culup susah ya, sudah hampir setahun belum terjual jg * hi hi jadi curcol nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah saya malah blum nyoba jual di koran... smoga rumahnya segera bertemu jodoh barunya ya :)

      Delete
  9. wah, kalau saya paling mau jual sepeda motor saja, sebab belum ada mobil ni heehee

    ReplyDelete
  10. kereen tips nya mak. kalau mau cepet laku, dandanin mobil jadi modal penting ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya... klo kucel & baret2, ntar orang males beli :D

      Delete
  11. jual saja mending di tokopedia tanpa ribet di komentari dealer. hihihihi

    tumben nih posting kaya gini. biasanya cerita jav hehe

    ReplyDelete
  12. Aku mau beli mobil dl ntar baru jual #Eh

    ReplyDelete
  13. tiap kali jual mobil itu sedih bgt sbnrnya :).. biasanya tiap 5 thn kita slalu jual yg lama, ganti yg baru mba... trs semua mobil2 yg dulu kita ksh nama... jd berasa ada ikatan gitu ..pas ngejual berasa sedihnya ..tp gmn lagi... mobil di atas 5 thn usianya rada riskan juga kalo terus dipake.. untungnya selama ini tiap jual mobil, kita slalu dapet pembeli yg sepertinya sih baik dan kliatan mw merwat mobil sprti kita :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. udah kaya binatang peliharaan yah, dikasih nama dan ada ikatan :D

      Delete