Friday, December 4, 2015

Tentang Timbunan Buku


Beberapa waktu yang lalu, seorang teman meminta saya untuk mereview novel perdananya. Saya hanya bisa menjawab dengan emoticon nyengir :D Bukannya saya enggak mau membeli, membaca, dan mereviewnya. Karena saya sudah beli kok sejak bukunya masih dalam status pre order dan sudah selesai dibaca juga. Hanya saja memang belum sempat direview.

Saya memang sudah bertekad, kalau ada teman yang menerbitkan buku, ingin membuat reviewnya. Hitung-hitung membantu promosi. Saya kan enggak jago cuap-cuap di Twitter atau Facebook. Makanya, cara yang paling mudah dan memungkinkan ya dengan membuat reviewnya di blog.

Hal ini juga sempat menjadi perjanjian enggak tertulis di antara teman-teman Just Write 2. Kalau ada salah satu teman yang berhasil menerbitkan karyanya, teman yang lain ikut membantu promosinya. Kalau enggak sempat, ya minimal enggak meminta buku gratis :p Beli dong ah, sebagai bentuk dukungan kepada sesama penulis.

Tapi ya begitu deh. Kadang saya masih suka moody untuk membuat review buku. Apalagi kalau bukunya hasil beli sendiri, bukan buntelan dari penerbit atau penulis. Rasanya lebih santai karena enggak ada keharusan untuk membuat review secepat mungkin. Poinnya bukan pada beli sendiri atau gratisnya ya, tapi pada tanggungjawabnya. Kalau dikasih kan, sibuk-enggak sibuk, malas-enggak malas, ya harus membuat reviewnya saat itu juga. Sedangkan kalau buku teman, pasti direview juga kok, meskipun waktunya enggak tau kapan disesuaikan dengan kesibukan lain :D

Membicarakan tentang kesibukan, sebenarnya kondisi kesibukan saya bisa loh dilihat dari tumpukan buku di rak, terutama di bagian timbunan buku yang belum dibaca.
  • Apabila timbunan buku yang belum dibacanya stagnan, enggak bertambah dan enggak berkurang, berarti saya sedang sibuk banget. Karena saya enggak sempat membeli buku baru, dan juga enggak sempat membaca buku yang ada. 
  • Apabila timbunan buku yang belum dibacanya berubah, bertambah terus, berarti saya hanya sedang sok sibuk. Karena saya enggak sempat membaca buku, tapi ternyata masih sempat pilih-pilih dan belanja di toko buku online.
  • Apabila timbunan buku yang belum dibacanya berubah, perbedaan jumlahnya enggak signifikan, tapi judul bukunya berganti, berarti saya sedang santai. Karena sempat membaca buku dan sempat membeli lagi yang baru.
  • Nah, apabila timbunan buku yang belum dibacanya berubah, berkurang terus, enggak bertambah, berarti apa ya.... Hmmm, berarti saya sedang enggak punya uang. Karena saya sempat membaca buku, tapi enggak ada uang untuk membeli lagi yang baru :))
Kalau teman-teman bagaimana? Sama enggak dengan saya? ;)

53 comments :

  1. saya punya buku, di review dong mbak.. buku sy ada skitar hmpir 30 judul..

    ReplyDelete
  2. Timbunan buku saya juga numpuk, Mak. Ini masih terobsesi beli buku2 baru. Huhuhu.. Sama, Mak. Kalau beli sendiri bebas ya. Dibaca kapan aja, direview kapan aja :D

    ReplyDelete
  3. Saya juga punya taman bacaan sendiri dirumah, memang saat ini ga buat dijual. Karena buat masa depan anak dan keluarga hehe

    ReplyDelete
  4. Aku juga masih banyak nih timbunan buku huhu... Tapi kalo bukunya seru dari halaman pertama, pasti habis dibaca dalam 2 jam :D

    ReplyDelete
  5. Saya lagi susah baca buku ... karena lagi sibuk
    Eh, atau sok sibuk, ya?
    *malah balik nanya hihihi*

    ReplyDelete
  6. Nah, ini nimbun itu mubazir kan...gimana ya cara menghilangkannya..
    masih berusaha juga..

    ReplyDelete
  7. Belum lama pindahan mbak, udah berkardus-kardus dikasihkan orang krn gak bisa bawa. Yg nyisa disini punya anak2 blm dibongkar :))

    ReplyDelete
  8. Aku juga suka nimbun buku. Dulu suka baca, sekarang jadi males banget. Malah keasyikan ngeblog dan baca blog daripada baca buku. -,-. Tapi yang selalu dibaca dan gak bosen adalah buku penyintingan dan EYD.

    ReplyDelete
  9. Haha banyak kondisi sesuai dengan jumlah timbunan ya mba. Aku masih rajin baca dan sesekali beli di online. Kadang ke toko buku juga. Tapi lagi males ngerevieq. Heuheu. Mungkin karena beli buku sendiri jadi lebih santai. Dibanding klo dapet buntelan yang kudu direview cepet2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah klo saya, ada juga tumpukan buku yg mau direview, biar ga lupa :D

      Delete
  10. hihi seru juga kalo bisa melihat kesibukan dari timbunan buku..btw kalo timbunan bukunya stagnan bisa juga diartikan bisa juga diartikan lagi males baca kah? hehe *peace*

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisa jg... tp jarang sih males baca... yg ada klo lg ga sempet baca ya liatin tumpukan buku itu sambil mupeng :D

      Delete
  11. jadi malu..ngomong hobby baca... , sekarang malah jarang baca novel dan laiinya..

    ReplyDelete
  12. November kmarin beli di pameran Jepara sama Semarang.... Kalo liat buku jd sedih krn numpuk tp blm kebaca

    ReplyDelete
  13. saya sendiri masih banyak juga buku yang nimbun, belum sempat ngebaca juga, hadeuh

    ReplyDelete
  14. buku jendela ilmu... kalau saya meletakan buku yang sering dibaca ke filebox lemari, mudah di jangkau...kalau salah taro bisa jadi korban rosokan... di kiloin tukar gelas piring...

    ReplyDelete
    Replies
    1. buku2 kuliah saya tuh, kayanya kebawa sama tukang rongsokan :'(

      Delete
  15. timbunan buku yg blm dibaca sih udh abis kalo aku ;p.. malah kepengin beli buku baru, tp ga sempet2 .. Skr ini malah bacain ulang buku2 yg udh pernah dibaca :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ntar ikutan giveaway di blog buku saya yah... lumayan kan klo dpt bisa buat nambah bahan bacaan ;)

      Delete
  16. beda sedikit, klo gw baca selembar demi selembar, dan gw jarang beli buku tebal2, carinya yang tipis terus.. :D

    tapi kadang bacanya bisa 1 bulanan baru selesai.. hehehehhehe

    ReplyDelete
  17. Aku suka baca buku, tapi kalo ngereview buku, gak suka. Gak bisa juga ih aku ngereview buku. Pasti aja begitu terus. Monoton. Kalo review produk lain, baru aku suka. Hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. awalnya belajar review buku itu klo saya niatnya spy bisa belajar teknik2 nulis :D

      Delete
  18. suka baca buku, tapi belum bisa ngereviewnya nih...

    ReplyDelete
  19. pas sale, pilah pilih bukunya semangat. pas bacanya santai. malah ada buku yg blm kebaca.

    pernah langganan buku Riders Digest, krn sdh numpuk saya bagi2kan sbg buah tangan saat bertandang, atau gift buat saudara, teman yg main ke rumah. Mereka senaaaang menerimanya :)

    tumpukan bukunya mba nathalia cakep menyerupai menara eifel :)
    pasti pemiliknya pandai ...

    ReplyDelete
  20. duh tutup muka, aku juga masih banyak timbunan buku yang belum dibaca mbak

    ReplyDelete
  21. Yang penting udah ada dulu bukunya mbak... nanti pelan-pelan dicicil selembar seminggu... :D

    ReplyDelete
  22. Wah... ini saya banget. Beli beli beli terus bacanya nanti (entah kapan).

    ReplyDelete
  23. Ane buku ada nih mbak cuma 1 dilemari, tutorial after effect hasil dari nukerin voucher kuis :D gak pernah kejamah juga baru beberapa kali ane buka masih kelihatan baru, wkwkwk. Entah kenapa sekarang lebih suka baca via online :D Hehehehe

    ReplyDelete
  24. Kalau dulu sukanya beli buku, tapi entah kapan bacanya, bahkan masih banyak numpuk yang belum dibaca
    Sejak di Jepang, pengen banget baca buku tapi gak ada yang bisa dibaca, langsung inget tumpukan buku yang belum dibaca :D

    ReplyDelete
  25. saya juga punya timbunan buku, tapi bukan novel.... sebagian besar buku pemrograman :D

    ReplyDelete