Saturday, February 17, 2018

MPASI Penuh Cinta dan Nutrisi untuk Rashya yang Alergi


Bulan ini, Rashya menginjak usia 6 bulan. Senang sekali sudah memberikan ASI Eksklusif--nutrisi terbaik bagi Rashya. Tapi perjuangan belum selesai, masa golden age 1000 hari pertama Rashya masih panjang. Setelah masa kehamilan dan pemberian ASIX, terus dilanjutkan dengan pemberian ASI dan Makanan Pendamping ASI hingga usia Rashya 2 tahun.

Namun semangat saya sempat luntur ketika usia 3 bulan muncul ruam di wajah, leher, dan tangan Rashya. Kata dokter kulit, Rashya mengalami Dermatitis Atopik. Akhirnya hingga usia Rashya 1 tahun, saya harus puasa makan telur, ayam, seafood, susu, dan dairy food. Dari forum di The Urban Mama juga saya mendapatkan link daftar makanan yang dicurigai sebagai penyebab alergi.


Buat Mama yang memiliki anak dengan riwayat alergi, berikut pengalaman saya dalam menyiapkan MPASI untuk bayi alergi. 

Mempelajari panduan MPASI rekomendasi WHO
Daripada mencari metode sendiri yang belum jelas kebaikannya, saya memilih menggunakan panduan yang sudah ada--yang pastinya disusun berdasarkan bermacam penelitian oleh berbagai ahli.


Membaca pengalaman pemberian MPASI pada anak alergi
Ternyata banyak Mama yang bernasib sama seperti saya. Saya pun menjadi bersemangat lagi menyiapkan MPASI untuk Rashya. Enggak bisa makan ayam, masih ada sapi. Enggak bisa makan seafood, masih ada nila, lele, gurami, patin, dan lain-lain.

Menyiapkan alat tempur
Mangkuk, sendok, dan gelas masih ada lungsuran kakaknya. Bib ada dari kado. Booster seat sewa. Kepinginnya punya Philips AVENT 4-in-1 Healthy Baby Food Maker, tapi anggarannya belum ada.

Menyusun menu tunggal dan membuat food diary
Sebenarnya, sama saja seperti menyusun menu untuk bayi biasa. Bedanya hanya skip makanan yang dicurigai sebagai penyebab alergi. Semuanya merupakan bahan pangan lokal yang mudah dan murah didapat. Setiap bahan makanan itu penting, enggak ada yang paling lengkap. Makanya semua harus dikonsumsi agar bervariasi dan seimbang. 


Mengolah MPASI
Berhubung belum punya Philips AVENT 4-in-1 Healthy Baby Food Maker, jadi saya menggunakan cara manual. Berbekal panci, dandang, parutan, dan saringan.


Memberikan MPASI
Sebelumnya, saya sudah meneguhkan hati supaya enggak stres dan memaksa kalau Rashya makannya enggak lancar. Saya ingin dia makan dengan happy. Dua hari pertama, Rashya suka melepeh makanannya. Ternyata normal. Beberapa bayi memang masih mempunyai refleks melepeh untuk mencegahnya tersedak. Jadi sama-sama belajar. Rashya belajar mengontrol gerakan lidah, mengenal tekstur, rasa, dan lain-lain. Saya belajar sabar dan mengenal karakter Rashya.


Evaluasi
Ternyata waktu 14 hari (28 menu) itu sebentar.
  • Enggak cukup untuk mengenalkan berbagai macam makanan, padahal sudah dikurangi makanan yang dicurigai menyebabkan alergi.
  • Menyediakan bahan MPASI untuk Rashya enggak sukar karena menyesuaikan dengan menu harian di rumah. Yang agak sulit yaitu mengolahnya. Enggak mudah menyaring makanan sambil menggendong Rashya--yang enggak betah ditinggal di boks.
  • Sejak hari ketiga, Rashya makannya lahap dan selalu habis. Hanya saja harus dipastikan dia enggak sedang mengantuk pas waktu makan.
  • Sempat enggak BAB setiap hari, tapi untungnya enggak sampai sembelit.
  • Ada beberapa makanan yang menyebabkan alerginya muncul. Perlu dianalisis lagi. Diulang pemberiannya dan diobservasi. 


Menuju menu MPASI 4 bintang
Di hari ke-15, Rashya mulai makan 3 kali. Menu 4 bintang (ASIP diganti kaldu) pada pagi dan sore hari, serta buah di siang hari. Saat kondisinya fit, saya juga akan mencoba memberikan makanan yang dicurigai memicu alergi satu persatu. Yang penting terus diamati reaksinya hingga hari ketiga.

Namun karena Rashya hobi banget nempel sama saya, jadi pesimis nih. Terbayang repotnya mengolah 4 macam bahan makanan secara manual. Apalagi ditambah backsound suara tangis Rashya. Atau harus menyaring sambil menggendong Rashya. Jangan sampai pula air di dandang habis karena kelupaan sambil menyusui Rashya. Seandainya mempunyai Philips AVENT 4-in-1 Healthy Baby Food Maker, bisa menjadi solusi untuk masalah tersebut.  


Memang Avent Sahabat Bunda. Oiya, buat Mama yang juga terpincut dengan produk Philips Avent, ada promo menarik dan lomba Apresiasi Cinta Bunda loh.



~~~

#TUMBloggersCompetition
#AventSahabatBunda
600 kata

72 comments :

  1. Wah Rahsya pinter makannya ya, semangat terus Teteh, gudlak ya😎

    ReplyDelete
  2. wah udah mulai makanan pengganti asi..
    anakku malah mau di sapih nih maret ntar..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pendamping asi, bukan pengganti :D
      Wah, selamat menyapih :)

      Delete
  3. Rahsya udah 6 bulan aja ya,sehat2 ya nak....mam yang banyak

    ReplyDelete
  4. Kalau bisa pemberian ASI tetap dilanjutkan sampai sepuasnya anak, yah minimal 2 tahun, Mbak. Soalnya ponakanku yang di Surabaya juga ASI sampai usia 2 thn dan kekebalan tubuhnya bagus, kecerdasannya pun begitu. Untuk makanan pendamping ASI, kalau alergi ikan laut, boleh tidak ya diganti ikan air tawar? Ikan soalnya bagus loh buat anak. Sehat selalu Mbak untuk Rahsya dan Mbak Nath

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soal asi sampai 2 thn dan ikan tawar, udah ada di tulisan kok ;)
      Aamiin, makasih ya :)

      Delete
  5. wah Rahsya seumuran sama ponakanku nih, baru masuk masa MPASI juga hehe, makasih Teh udah berbagi menu MPASI buat Rahsya, jadi bisa aku contek juga hehe

    ReplyDelete
  6. Aiih dd Rahsya udah gede lagi, hayu atuh kita kopdaran di kampung tulip, rumah teh deketan nyaa hahhaA.
    Eta menu mpasinya meni kumplit, emaknya rajin, pasti dd Rahsya suKa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayu, kopdar di kampoeng tulip mah 99% bisa ikut hihihi...

      Delete
  7. Gemes-gemes banget infografisnya teh :D
    Lancar-lancar Dedek Rahsya MPASInya. Yang pinter makannya yaa..

    ReplyDelete
  8. waaw sampe makannya pun dijadwal dengan baik yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biar ga bingung jd direncanain dulu, tp praktiknya mah fleksibel da, tergantung yg ada di tukang sayur :D

      Delete
  9. semoga next punya ini buat mpasi biar ga ribet y teh:)

    ReplyDelete
  10. MashaAllah..Rashya, sehat...sehat selalu yaa, nak.
    Mama hebat sekali masak MPASI nyaa...

    (( kagum ))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masak mpasi mah simpel teh, masih alami... Yg pusing masak buat ayahnya, hrs enak :D

      Delete
  11. semoga suksesm makasih sharing mp asinya
    Rashya sehat selalu ya..

    ReplyDelete
  12. Dulu juga Erysha waktu Mpasi nya mengikuti Mpasi dark WHO juga. Allhamdulillah sekarang masa MPASInya udah selesai. Nah, buat anak yang punya alergi, bikin kita jadi hati-hati ya bun dalam memberikan bahan makanan untuk anak kita ya ☺️

    ReplyDelete
  13. Makanannya sehat-sehat, bayinya sehat & tambah pinter. Jagoan masaknya, Teh. Gampang sih masak buat anak bayi, cuma kdng2 malesnya itu pas lg mager. Wkwkekek

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bahannya simpel, tp saya mah ga nahan nyaringnya hihi...

      Delete
  14. Kangen euy masa masa memberikan MPASI, keknya waktu itu aku produktif banget tuh, sering masak bahan-bahan yang jarang kubeli. Dedek Rashya semangat MPASInya yaaaa

    ReplyDelete
  15. Alhamdulillah dapat ilmu baru. Bisa diterapkan nanti kalau punya anak.

    ReplyDelete
  16. Food maker Philips bikin gampang buat makanan bayi.

    ReplyDelete
  17. Aaaaah praktisnya Mbak Nathaliaaa. Enak yaa sekarang tinggal buaat pakai food maker. Dua tahun lalu masih pakai blender masak hihiii. Lengkap euy Mbak Nath

    ReplyDelete
  18. Produk Avent ternyata lengkap banget ya untuk mendukung kebutuhan bayi, saya pikir cuma dot dan pompa ternyata sudah tersedia juga baby food maker.

    ReplyDelete
  19. Wah Rahsya sudah mulai makan nih, sehat2 terus ya. Praktisnya kalo punya food maker. Aku dulu diblender makanannya, lanjut kemudian pake saringan :)

    ReplyDelete
  20. Duh enaknya sekarang ya, Mbak..jadi ngiri saya ..dulu jaman anak saya masih syusyaah harus blender, nyaring dan lain sebagainya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih enak kalau punya food maker, tp dinikmati aja deh kegiatan saring menyaring ini ;)

      Delete
  21. Philips Avent memang enak dipakai bunda dan baby. Semoga sukses lombanya ya Mba :)

    ReplyDelete
  22. Salut mbak dengan usahanya memasak MPASi.tdk mudah pasti mengkreasikan menu utk anak alergi.anak sy yang alerginya bukan dr makanan (debu dan dingin) hrs berhati2 banget juga.

    ReplyDelete
  23. Mashaallah, tabarakallah dek rashya.. keliatan lucu dan doyan banget ya mba melahap MPASI hehe

    ReplyDelete
  24. Semangat MPASI, mba. Memang harus coba menu ini itu ke baby supaya bisa lihat mana yang dia suka atau nggak. Mana yang memicu alergi, dll.

    ReplyDelete
  25. Aku dulu modal awalnya juga cuma panci mba..nggak pake food processor. Paling blender doang..😀

    Tapi aku dulu nggak rajin. Dari 3x makan sehari..yang satu instant. Soalnya sering bingung ngatur menunya..

    ReplyDelete
  26. saya numpang nguping dan menimba ilmu saja mbak.... no koment macem2,,,,, agar emak2 blogger diatas ngk demoi saya. :)

    ReplyDelete
  27. ya ampun mba, rajin banget bikin table buat mpasi.. beda sama aku yg sangat ngga rajin huhuhuhu... aku jg mauuu baby food maker dari Philips Avent, mupeng anet :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biar ga bingung mba... Semoga kita bisa punya ya baby food makernya :)

      Delete
  28. Philips Avent yang baby food maker ini emang kece banget! Wajib punya banget lah untuk para buibu yang lagi MPASI yaaaaa. Semangat MPASInya ya Rashyaaaaaa <3

    ReplyDelete
  29. Aku pernah tuh dulu coba Philips Avent pas anak2ku masih kecil. Mbak Lia rajin banged ya nge-list MPASI segala hihihi... Semoga tumbuh kembang anaknya baik sekali yaaaaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah pengguna philips avent ya...
      Aamiin, makasih mba :)

      Delete
  30. Jadi inget pas anakku bayi dulu. 2-2 nya sempet alergi, jd susunya khusus utk anak alergi yg cm dijual di apotik.. Lgs berasa lega banget pas umur setahun alerginya ga kambuh, jd bisa diganti ke susu yg biasa :) . Lalo makanannya kmrm itu kebetulan babysitter anak2 udh biasa bikin makanan bayi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh semakin besar harusnya ga kambuh lg ya alerginya...

      Delete
  31. Penuh cinta semua dari mama untuk kesayangan, sehat terus ya nak

    ReplyDelete