Tuesday, October 13, 2015

Saya, Angkot, dan Ridwan Kamil

Sumber: sebandung.com

Beberapa minggu yang lalu, media sosial sempat diramaikan oleh topik mengenai angkot 05 di Bandung. Bermula dari seorang penumpang yang mengaku dipukul oleh sopir angkot 05 ketika meminta uang kembalian. Semua orang akhirnya ikut mengeluhkan kelakuan sopir angkot 05 hingga #UsutTuntasAngkot05 pun menjadi trending topic di Twitter.

Saya? Hmmm, saya mah sudah kenyang mengalami kelelahan lahir batin berurusan dengan sopir angkot. Dulu, saya merupakan captive rider angkutan umum. Bukan angkot 05 sih. Tapi ya setiap hari, pasti ada saja pengalaman enggak mengenakkan dengan sopir angkot. Ngetem, ugal-ugalan, menurunkan penumpang di mana saja, memasang tarif seenaknya. Saling lempar dompet, eh bukan, saling lempar uang sama sopir angkot? Pernah. Berantem sama sopir angkot? Sering. Maklum, darah muda :)) Sayang, dulu saya belum terlalu akrab dengan media sosial. Jadi hanya bisa curhat di blog, plus memasukkan nomor polisi angkot tersebut ke daftar hitam angkot versi saya.

Memang sih, enggak semua sopir angkot seperti itu, hanya beberapa oknum saja yang tingkat menyebalkannya sangat parah. Sebagian lagi, sadar kok bahwa keberadaan mereka cukup mengganggu kelancaran lalu lintas. Tapi ya bagaimana lagi, kebutuhan hidup lah yang menyebabkan sikap mereka menjadi seperti itu. Kira-kira begitulah kesimpulan yang saya dapat ketika melakukan survei ke Terminal Kelapa dalam rangka menyelesaikan tugas mata kuliah Urbanisasi waktu kuliah dulu.

Untungnya nih, sejak Ridwan Kamil menjadi walikota, angkot-angkot menjadi lebih rapi. Selalu tersedia tempat sampah dan enggak ada lagi yang merokok di dalam angkot. Tapi, ngetem mah tetap saja. Tarif juga enggak jelas. Untungnya sekali-sekali saja saya harus menumpang angkot. Kalau tiap hari, bisa cepat tua tuh :D

Jadi, saya enggak akan banyak berkomentar tentang kejadian angkot 05 di atas. Karena pendapat saya mengenai solusi angkutan perkotaan yang dikelola oleh masyarakat sudah pernah ditulis dan dimuat di Koran Jakarta. Capek ah kalau harus mengomel terus tentang angkot.

Sebenarnya, tujuan saya menulis artikel ini adalah untuk mengungkapkan rasa syukur yang sebesar-besarnya. Loh? Yup! Karena ketika menanggapi kejadian angkot 05 tersebut Ridwan Kamil sampai berkomentar untuk membekukan trayek angkot 05. Walaupun masih harus dikaji lagi, tapi saya sudah senang sekali.

Alhamdulillah, akhirnya ada juga yang peduli pada kenyamanan penumpang angkot di Bandung...
Alhamdulillah, akhirnya ada juga walikota Bandung yang seide dengan saya...
Alhamdulillah, saya sudah memilih walikota Bandung yang bisa dipercaya...
Alhamdulillah, saya enggak perlu mencalonkan diri untuk menjadi walikota Bandung, hihihi...

Iya, saking kesalnya, dulu pernah tuh saya menulis, seandainya beberapa tahun lagi saya berhasil menjadi walikota Bandung, maka saya akan merombak sistem angkutan kota di Bandung. Pengelolaan dan penggajiannya diatur oleh pemerintah. Jadi sopir angkot enggak perlu setor ke pemilik angkot. Dan karena sudah memiliki gaji tetap, seharusnya sopir angkot membawa kendaraannya dengan gesit. Enggak ada lagi deh ceritanya angkot ngetem atau supir memasang tarif seenaknya. Tapi tetap sopan juga. Enggak sembarang orang bisa menjadi sopir karena enggak hanya harus lulus tes mengendarai mobil, namun juga harus lulus psikotest :D

Teman-teman setuju enggak? ;)

31 comments :

  1. Klo angkog yg suka ngajak perang kebanyakan dulu djkt...klo yg sopan2 tangerang iya mb nath

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh saya blum pernah nyoba naik angkot di 2 kota itu :D

      Delete
  2. hehe...ngimpi ketemu kang Ridwan akhirnya kesampean yah, ketemunya di angkot pulak, aslina kasep teu sih kang Ridwan teh?

    ceking followers nya ah, kiranya udah follow belum nyak?

    ReplyDelete
  3. aduh, saya ngiri sama alhamdulillahnya..dulu mengharap sama bapak yang satu waktu mau ngurusin Metro Mini..lah bapakntya sekarang udah gak disitu lagi..alhasil masih kayak gitu terus deh angkotnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. smoga seluruh wilayah di indonesia diberikan pemimpin yang amanah ya mba...

      Delete
  4. Alhamdulilah semenjak udah bisa beli motor, gw udah putus hubungan sama supir angkot yang enggak pernah pake deodorant.
    ridwan kamil keren banget deh, gw aja sebagai warga Jakarta aja seneng bgt ngeliat transformasi Bandung. Go Ridwan Kamil.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. dgn smakin banyaknya org yg beralih ke motor, smakin parah kelakuan supir angkot, ky lingkaran :D

      Delete
  5. Iya harusnya pake system gaji ya biar ga ada istilah kejar setoran ngetem lambreta dan ugal2an juga tarif sesuka hati :(

    ReplyDelete
  6. Aku penumpang setia angkot juga, meski yah begitulah sering kecewa dg attitude beberapa oknum spt itu. Baiknya memang ada sistem penggajian yg jelas ya.

    ReplyDelete
  7. yaaa begitulah angkot hehe,tapi saya salut banget sama kang emil....walkot keren,perubahannya bener2 kerasa,padahal saya cuma lihat dan baca2 berita,belum ke bandung langsung hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. tp daerah saya msh suka kebanjiran nih... smoga diurusin jg...

      Delete
  8. bener banget. dulu pernah di Jakarta ada bus patas AC yang supirnya sudah dapat gaji tetap. Asik deh. Kl penumpang sudah penuh mrk gak mau terima. Terus jam 7 malem sdh gak ada. Gak tau kenapa belakangan berubah total dan gak ada bedanya sm angkot biasa :(

    ReplyDelete
  9. Aku paling ngga suka akalau di dalam angkot ada oran merokok. Di sini masih banyak laki2 yg suka ngerokok di dalam angkot e. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. dulu waktu masih sering naik angkot, suka saya tegur... skarang udah jarang naik angkot, nyalinya menciut :D

      Delete
  10. Naaaah kudu ada persyaratan lulus tes psikologi ya teh, duuuh di sini aduhai kita yang kudu berdoa kenceng, kalau naik angkot

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi doa orang terdzhalimi kan biasanya dikabulkan ya mba hihihi...

      Delete
  11. bandung memang keren dan tentu yang mengubah adalah pemimpinnya

    ReplyDelete
  12. setuju! yang bikin males naik angkot itu karena mereka sering ngetem deh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya telat, ya panas... sedih deh klo angkotnya ngetem...

      Delete
  13. Angkot di Bandung ngetemnya lama....blum lagi macetnya...

    ReplyDelete