Sunday, July 5, 2015

Ketika Jav Mulai Mengenal Jajan


Alhamdulillah.... Mulai besok sekolah Jav sudah libur dan baru masuk lagi pertengahan bulan Agustus. Hore! Jadi, Jav bisa main sepeda pagi sepuasnya. Dan saya juga bisa santai pagi sesukanya mempunyai tambahan waktu untuk nge-blog, karena bagi saya pagi hari itu waktu yang paling asyik untuk menulis :)

Kalau Jav sekolah, waktu menulis saya sangat terbatas. Karena setiap pagi, selain menyelesaikan pekerjaan rumah, saya juga harus mengawasi Jav agar waktu main sepeda, makan dan mandinya tidak terlalu lama. Tidak lupa, saya juga harus menyiapkan bekal makanan untuk di sekolahnya.

Membicarakan bekal makanan, saya jadi teringat pada salah satu harapan saya menyekolahkan Jav di sekolah baru, yaitu mengembalikan kebiasaan Jav mengkonsumsi makanan yang sehat.

Beberapa bulan terakhir ini, setiap selesai menjemput Jav pulang dari sekolahnya yang lama, saya sering mendapatkan bekal makanan yang saya bawakan untuknya tidak habis. Malah, saya juga kadang menemukan remah makanan ringan kemasan di dalam kotak bekalnya. Hmmm, pantas saja bekalnya tidak habis, rupanya Jav memilih jajanan yang dibawa oleh teman-temannya--yang rasanya tentu lebih manis dan lebih gurih.

Padahal sejak masa MPASI, saya tidak pernah mengenalkan Jav pada jajanan, khususnya yang mengandung penyedap buatan, pemanis buatan, pewarna buatan, dan zat aditif lainnya. Sebagai gantinya, saya selalu berusaha menyediakan camilan sehat di rumah. Kalaupun sedang sibuk atau malas, saya akan membelikan biskuit dan kue yang sehat untuk Jav.

Selama Jav belum dewasa dan belum mengerti makanan yang baik dan makanan yang tidak baik bagi tubuhnya, berarti kewajiban saya sebagai orang tua untuk selalu memberi makanan terbaik bagi kesehatan dan tumbuh kembangnya.

Tentu saja saya merasa sangat kecewa ketika mengetahui bahwa kebiasaan Jav memakan makanan yang sehat sejak bayi, tidak menjamin bahwa ketika balita dia tidak akan tergoda pada jajanan yang tidak sehat.

Semenjak kejadian tersebut, saya sadar bahwa membiasakan memberi makanan sehat kepada anak ternyata tidak cukup. Kebiasaan tersebut harus disertai juga dengan:
  1. Memberikan pemahaman pada Jav bahwa makanan yang tidak sehat akan berdampak buruk bagi tubuhnya. Selain melalui dialog-dialog ringan yang santai, saya juga menceritakan pentingnya memilih makanan sehat melalui buku maupun video. Dengan begitu, saya berharap Jav bisa mulai memilih makanan sehat atas kesadarannya sendiri.
  2. Menyediakan camilan yang mirip dengan jajanan kesukaannya. Misalnya, membuat keripik mi sendiri. Agar gurih, saya memberi bubuk bawang putih, garam, dan gula tepung sebagai taburannya. Begitu juga dengan jeli favoritnya. Di kulkas selalu tersedia jeli dengan takaran gula minimalis yang dicetak dengan bentuk yang imut dan menarik.
  3. Didukung oleh lingkungan sekitar yang juga mengkonsumsi makanan sehat. Akhirnya, waktu itu saya memutuskan untuk rutin membawa bekal yang lebih banyak untuk dibagikan pada teman-teman Jav di sekolah lamanya. Tidak setiap hari, cukup dua minggu atau sebulan sekali. Teman-teman Jav rupanya menyukai bekal yang saya bawakan. Dampak langsungnya membuat Jav semakin semangat menghabiskan bekal makanan sehatnya. Sedangkan dampak tidak langsungnya yaitu bonus penghasilan tambahan karena orang tua teman-teman Jav akhirnya memesan makanan sehat untuk anaknya pada saya, hohoho....

Untungnya, di sekolah barunya yang sekarang ini, ada peraturan yang melarang para orang tua untuk membekali anak-anaknya jajanan yang tidak sehat :)

42 comments :

  1. memang better bikin sendiri ya mak sehingga tahu kadar gizi jajanan anak di sekolah

    ReplyDelete
  2. Selalu kagum sama semangat Mak Lia dalam memberikan yang terbaik buat Jav :)

    Oya, yang Helion itu, yuk Mbak nanti dicoba. Kemungkinan September akan ada lagi. Tahap yang sekarang sudah selesai.

    ReplyDelete
  3. meskipun udah dewasa, aku sering tergoda jajanan gorengan kayak cireng, batagor... tapi sesekali makan jajanan pinggir jalan. Yang penting banyak makan sayur biar mencegah kolesterol *katanya* XD

    ReplyDelete
  4. kreatif bangetttt...perlu ditiru nih hehehe.
    aku mau kripik mienya hehehe

    ReplyDelete
  5. saya juga biasanya sedia camilan terus mba..tp sebagian disembunyikan. kalo ngga, anak2 bisa ngga mau makan nasi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. repot jg ya klo ngemil terus tp ga mau mkn nasi :D

      Delete
  6. Waaa keren ini Mama Jav bisa nambah penghasilan :)

    ReplyDelete
  7. Yang mau nostalgia dg game lawas PS1 nih ane kasih linknya + Emulator PC dan Android.http://pusatgameplaystation.blogspot.sg/2015/06/kumpulan-download-game-ps1-psx-iso-high.html #HAPPYBLOGWALKING

    ReplyDelete
  8. Anak memang harus diberi bimbingan oleh orang tua selain guru :D

    ReplyDelete
  9. sama, di sekolah anakku jg ada aturan ga boleh bawa bekal yg ga sehat :).. Jd aku ga kuatir anakku terkonstaminasi dari sana.. Tapiiiiiii, ttp aja sih sesekali si kecil nyobain makanan2 g sehat gini pas lg main di luar bareng temen2nya -__-.. sejauh ini, asal dia ga terlalu srg dan tiap hari sih, aku msh izinin.. drpd aku larang 100%, dan dia diem2 nyoba di blkangku :)... Dipikir2, aku sndiri toh dulu jg suka bgitu pas seumur anakku :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. klo saya, dulu br kenal jajanan stelah kelas 3 atau 4 sd :D

      Delete
  10. anak anak memang belum mengerti mana makanan yang sehat dan yg tidak. maka dari itu orang tua yg harus menjaga dan mengarahkannya

    ReplyDelete
  11. Anak sebelum memasuki usia dewasa orang tua harus benar-benar teliti dalam mengurusinya apabila sedikit teledor anak akan kena suatu penyakit.

    ReplyDelete
  12. Smua keponakanku sdh terkontaminasi jajan chiki dll, gak suka mkn sayur... Eh yg kecil 8 bln blm ding. Smoga ntar gak ketularan kaya kakak2nya

    ReplyDelete
  13. Ya yang terpenting anaknya bisa memilih jajanan, karena apa yang dimakan itu akan mempengaruhi kondisi otak dan akhlaknya.

    Semoga ibu bisa memantau perkembangannya selalu. Dan semoga menjadi anak harapan yang selalu bisa dibanggakan.

    Aamiin Allahuma Aamiin.

    ReplyDelete
  14. Jajanan anak di sekolah memang kudu diperhatikan, bahan penyedap rasa sgt rentan merusak otak. kreatifitas membuat masakan sehat yg disukai anak luar biasa salut. mantap semangatnya mbak

    ReplyDelete
  15. faiz juga wkt sekolah ngiler ama jajanan chiki dan lainnya, bekelnya tidak dihabiskan

    ReplyDelete
    Replies
    1. mending mak... lah bekelnya jav malah dituker sama jajanan temennya... jadi temennya yg mkn makanan sehat heu...

      Delete
  16. pengen kuenya mba hehe yang coklat ajah deh gapapa :)

    ReplyDelete
  17. saya mendukung tu sekolah yang melarang orang tua nya membawakan makanan yg tidak sehat..
    Saya suka kesal kalo kakak saya beliin jajan sembarangan untuk anak nya...

    ReplyDelete
  18. setuju. Tapi akhirnya saya membolehkan mereka jajan. Cuma seminggu sekali aja. Biar mereka belajar bertransaksi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. klo jav sih skarang hampir tiap hari, tp dgn pengawasan ketat, cmn boleh jajan makanan yg sehat hihihi...

      Delete
  19. bagus sekali itu mba,semoga jav sehat selalu. :)

    ReplyDelete