Tuesday, November 3, 2015

Dianti Daily Rice Bar

Siapa yang suka lidah? Lidah sapi ya, bukan lidah yang lain :p Atau malah geli? Siapa yang suka keju? Siapa yang suka lidah dan keju? Berarti harus baca artikel ini sampai beres :D

Sejak kecil saya sudah suka banget sama lidah. Waktu itu, ada teman kantor ibu saya yang suka memasak lidah. Jadi ibu saya sering pesan sama beliau. Sejak itu saya jadi tergila-gila dengan lidah. Sayangnya, saya enggak terlalu sering juga makan lidah. Enggak pernah tuh sengaja bikin sendiri. Malas, hehehe.... Jadi biasanya makan lidah kalau ada di acara hajatan aja, heuheu....

Hingga saya menemukan Dianti Daily  Rice Bar di dunia maya. Salah satu menu andalannya yaitu Lidah Saus Keju. Hmmm, lidah dipadukan dengan keju, favorit saya banget tuh. Akhirnya beberapa waktu yang lalu saya berhasil mengajak suami untuk makan siang di sana.

Tempat makan yang berada di area Taman Tengah, Jalan Wira Angun-Angun ini memang enggak terlalu besar. Apalagi ketika kami ke sana, bagian depannya sedang direnovasi. Lahan parkirnya juga kurang memadai, sehingga mengambil 1 jalur kendaraan. Lumayan membuat macet ketika ada dua mobil yang melaju dari dua arah.

Dianti Daily Rice Bar
Tapi desainnya sih kece, natural minimalist gitu. Dengan sistem open kitchen, pengunjung bisa melihat bagaimana proses pembuatan masakannya. Konsepnya juga terbilang unik sih kalau di negara kita. Kalau makan di sana, ada aturannya. 
  • Karena enggak punya pelayan, jadi setelah membayar pesanan, kita harus menunggu di jendela pengambilan.
  • Pesanan harus segera dibayar, enggak bisa ditunda.
  • Enggak boleh membuang sampah sembarangan.
  • Setelah selesai, pengunjung diharapkan mengembalikan sendiri peralatan makannya.
Pilihan menu
Adapun pilihan menunya ada 6 macam, yaitu:
  1. Ayam Paru Lengket (potongan ayam pejantan dan paru sapi yang dimasak dengan bumbu khas Jawa Tengah, disajikan dengan sambal mercon)
  2. Gyutan-Don (irisan lidah sapi tipis yang dimasak secara sederhana ala makanan Jepang)
  3. Lidah Saus Keju (irisan lidah sapi dimasak dengan bumbu kornet, disajikan dengan saus keju)
  4. Gyudon (irisan daging sapi tipis yang dimasak dengan citarasa Jepang)
  5. Dory Katsu (potongan ikan dory yang digoreng berbalutkan remahan tepung roti, disajikan dengan mayo, tokyo sauce, dan katsuobushi).
  6. Dendeng Balado (daging sapi kering, disajikan dengan sambal balado)

Semuanya disajikan di dalam mangkuk stainless steel.

Lidah Saus Keju - Rp 40.000
Tentu saja saya memesan Lidah Saus Keju, sedangkan suami memesan Ayam Paru Lengket. Dari segi rasa sih, Lidah Saus Kejunya memang enak. Lidahnya lembut dipadukan dengan saus keju yang gurih dan ringan, jadi enggak enek. Ayam dan parunya juga enggak kalah enak. Teksturnya lembut dan rasanya manis. Udah pas banget deh disantap bersama sambal mercon yang pedasnya nendang.

Ayam Paru Lengket - Rp 35.000
Namun saya agak kecewa dengan porsinya. Lidahnya tipis. Seandainya bisa lebih tebal pasti bakal lebih oke. Saus kejunya juga irit. Seandainya lebih melimpah pasti akan lebih mantap.

Tapi kalau ditanya apakah saya mau lagi menyantap Lidah Saus Keju dari Dainti Daily, ya mau lah. Hanya saja mungkin lain kali delivery aja deh, toh Dianti Daily ini udah kerjasama dengan GoFood dari Gojek. Kecuali kalau mau ngemil yang lain juga karena di Taman Tengah ada Moncherrie, Soomuhun, dan Chocotecokelat juga.

Es krim vanila dan cokelat dari Moncherrie - @ Rp 15.000
Oh iya, untuk Muslim yang makan di sana, tenang saja, ada musala juga kok.  Kecil sih, tapi bersih. Disediakan mukena pula ;)

Musala
~~~

Dianti Daily Rice Bar
Taman Tengah
Jl. Wira Angun Angun No. 22
Buka hari Selasa-Minggu pukul 11.00-20.00 WIB

23 comments :

  1. Aku juga suka lidah. Apalagi kalo d sate padang :D

    ReplyDelete
  2. Semua makanan dianti daily rice bar emang menggoda selera yaa mbak, tapi usia mulai menua begini harus bisa ngerem biar gak kebanyakkan ...hahaha

    ReplyDelete
  3. Nggak tahu kenapa saya kok rasanya aneh gitu ya makan lidah sapi hi3

    ReplyDelete
  4. bukan porsinya yg irit bu, jatah ibu yang mnta banyak mungkin, hehe

    ReplyDelete
  5. sudah pernah makan lidah sapi buatan mama. jd pengen cobain

    ReplyDelete
  6. Menggugaaaaaaah! :)
    aaah, bisa jadi rekomendasi nih. tengkyuuuuu

    ReplyDelete
  7. jadi semi self servica ya mbaa setelah makan, alat dikembalikan lagi.
    jadi kayak kantor saya dulu hehe

    ReplyDelete
  8. aku jg suka keju dan lidah ^o^.. kalo makan sate padang selalu yg dipesan lidah doang ;p.. Tapi masak lidah ini ga segampang yg dikira tryata..pembantuku pernah masak mba.. ada lidah di kulkas kebetulan... dimasak semur, tp hasilnya gagal total!! -__-.. sedih bgt aku lidah sbnyk itu terbuang... krn ga pinter olahnya, lidahnya itu amiiss bgtt.. aku sampe sempet trauma makan lidah gara2 kebayang baunya :D.. sejak itu, kalo mw makan lidah, beli aja deh..ato pesen mama utk masakin ;p

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh, ga sembarang orang bisa masak lidah ya ternyata...

      Delete
  9. ala-ala rumah makan di Jepang ya mbak, kalo udah selesai makan diberesin sendiri :)

    ReplyDelete
  10. woooooo menu nya maknyuusss pa lagi yg penikmat lidah...heee

    ReplyDelete
  11. Sama Mbak..
    Makanan yang paling diburu pas kondangan adalah lidah sapi. Seneng banegt kalo nemu. Gimana gitu makannya.. Hehe..
    Design tempat makannya unik ya. Jadi pengen selfie depan dapurnya. #ehh

    ReplyDelete