Wednesday, November 25, 2015

Terbuai Cibarella

Setuju enggak, kalau saya katakan orang Sunda itu kreatif? Aci (tepung tapioka) saja bisa diolah menjadi berbagai macam jenis camilan. Dengan nama yang unik-unik pula. Mulai dari cireng (aci digoreng), cilok (aci dicolok), cimol (aci digemol), cimet (aci saeumet), hingga cipuk (aci kerupuk).

Yang terbaru nih, ada Cibarella (aci ngagebay mozarella), produk hasil karya Amboe Mel, founder grup Facebook HHBF (Homemade Healthy Baby Food). Centil ya namanya, hihihi.... Untuk yang enggak tahu, ngagebay itu artinya panjang menjurai. Pasti dong ya ngagebay kalau pakai mozarella.

Sebagai penggemar berbagai macam olahan aci, juga pecinta berbagai macam keju, tentu saja saya sangat penasaran dengan Cibarella ini. Syukurlah, setelah pada mulanya hanya dipasarkan di Bogor, kini Cibarella sudah melebarkan sayapnya ke beberapa kota lain, termasuk ke Bandung.

Cibarella ini terdiri dari tiga varian. Ada original, ayam pedas, dan smoked beef. Kali ini, saya mencoba yang original dan ayam pedas dulu.


Kemasannya berbentuk kotak dan terbuat dari wadah plastik. Pada bagian tutupnya, sudah dijelaskan komposisi, saran penyajian, saran penyimpanan, dan expire date. Sayang, expire date-nya enggak dipakai. Jadi, enggak jelas kapan tanggal kedaluwarsanya. Memang sih makanan ini bisa tahan seminggu bahkan sebulan, tergantung cara penyimpanannya. Kalau begitu, mungkin akan lebih efektif apabila pada kemasan dicantumkan tanggal produksinya saja.

Yang saya suka dari Cibarella ini, terjamin menggunakan bahan-bahan yang halal, serta enggak menggunakan bahan penyedap dan bahan pengawet buatan. Gurihnya didapatkan dari kaldu ayam dan kaldu jamur. Sehat dan aman deh dikonsumsi sama Jav juga.

Satu kotak berisi delapan buah Cibarella. Harganya Rp 36.000 untuk yang original, Rp 46.000 untuk yang ayam pedas, dan Rp 48.000 untuk yang smoked beef. Karena saya dapatnya dari reseller, harganya menjadi Rp 40.000 untuk yang original dan Rp 50.000 untuk yang ayam pedas.


Agar mendapatkan sensasi ngagebay yang maksimal, setelah digoreng dalam minyak panas hingga berwarna kuning keemasan, Cibarella ini harus segera dikonsumsi ketika masih hangat.

Pertama, saya mencoba yang original dulu. Ketika digigit, saya merasakan tekstur kulit lumpia yang renyah. Di dalamnya, terdapat olahan aci yang berbeda dengan cireng biasa, enggak kenyal tapi lembut sekali. Kemudian di tengahnya terdapat mozarella yang meleleh dan mulur ketika ditarik. Ngagebay....


Kalau yang ayam pedas, terdapat tambahan potongan ayam bumbu pedas di dalamnya. Tingkat kepedasannya pas, enggak terlalu tajam. Cocok deh dengan mozarellanya.


Saya sendiri lebih menyukai yang ayam pedas. Perpaduan antara kulit lumpia yang renyah, aci yang lembut, mozarella yang gurih, dan ayam yang pedas benar-benar membuat lidah saya terbuai. Memang, yang original rasa kejunya lebih dominan karena menggunakan keju cheedar juga. Pokoknya mantap deh. Tapi kalau saya sih tetap saja harus dicocol dengan saus sambal lagi.

Duh, jadi pingin pesan lagi nih. Yang ayam pedas, sekalian mencoba yang smoked beef juga :D

~~~

Cibarella
Facebook: Cibarella
Instagram: cibarella_amboe

54 comments :

  1. Ya Allah..pagi2 belum sarapan langsung lihat beginian...tambah lapar perutku....

    ReplyDelete
  2. baru tau loh Cibarella ini...emag kalo soal kreatif, orang sunda juaranya deh

    ReplyDelete
  3. Wah ada lagi ya olahan aci yg rasa keju menggoda..

    ReplyDelete
  4. Duh kepingin... ini bisa ga ya dikirim ke Gorontalo mbaa hihiii. Betul banget orang sunda mah kreatif yaaa, kemarin pas ke bandung akhirnya kesampaian beli rujak cireng hihhi

    ReplyDelete
  5. Euleuh... ngacay saya liat keju ngambaynya. Dicocol sambel saos makin nyooos. Beli ah...

    ReplyDelete
  6. Catat.. besok kalau ke Bandung mesti dicoba

    ReplyDelete
  7. kayaknya enak nih...cibarella...modelnya kayak kue lnjong ya...hehehe

    ReplyDelete
  8. Percaya deh urang bandung memang kreatif buat kuliner dan enak enak lagi termasuk yang ini bikin ngiler bisa kirim ke Bekasi nggak ya?

    ReplyDelete
  9. Jadi baperrrr eh laperrr....
    Saya pikir gibarella itu apa ternyata kayak risoles :D
    Tapi isinya wow...

    ReplyDelete
  10. sunda yang paling kreative bikin makanan ya Bandung....ada terus nama makanan baru dr sana..salut dech

    ReplyDelete
  11. Wah kok enggak sampai rumah saya mbak :D wkwkwkw #ngarep

    ReplyDelete
  12. Aduuh, ada yang lumer itunya bikin ngiler deh bu hehe

    ReplyDelete
  13. sekilas baca kirain Cinderella hehe... ah jadi ngilerrrrr

    ReplyDelete
  14. dan, dari semua makanan olahan yang namanya berawalan ci itu, satupun belum ada yang pernah saya makan ehhehee.. coba kalau di Medan ada, pasti deh saya serbu :)

    ReplyDelete
  15. Wah saya baru tahu ada yang seperti ini. Cibarela,,,, yummi banget itu!!! Apalagi saya pecunta keju, harus dicoba niyh,,, makasih infonya ya mba :)

    ReplyDelete
  16. wah kreatif nih orang sunda ya, enak kliatannya...

    ReplyDelete
  17. Ada lagi ya olahan lain dr aci. Wuis banyak yam kreatif dan yg penting nyumiii...

    Jadi lapar..

    ReplyDelete
  18. kayaknya kalo dimakan bakal bikin melumer dimulut ya, nyummy

    ReplyDelete
  19. wah baru tahu ada cemilan baru...tapi baru Bogor dan Bandung ya

    ReplyDelete
  20. kemasannya cantik dan kalau liat dari fotonya yg bagian mozarella-nya itu looooh.... slurrrp....

    ReplyDelete
  21. Aci bisa di jadiin berbagai macam makanan, emang urang sunda teh kreatif semua... kalau cibarella saya belum mencobanya. itu kayak pempek ya

    ReplyDelete
  22. Asli baru lihat saja sudah bisa membayangkan kalau ini mantap sekali rasanya.... apalagi kalau berkesempatan mencicipi....

    ReplyDelete