Friday, April 8, 2016

Terharu di Kedai Kopi 170

Mungkin teman-teman mengerutkan keningnya ketika membaca judul artikel saya ini. Mungkin teman-teman juga bertanya-tanya, ada kejadian apa di Kedai Kopi 170, kok bisa sampai membuat saya terharu. Apakah di sana suami saya memberi kejutan liburan ke Bali? Bukan Belum, hihihi.... Atau apakah saya mendapat makanan dan minuman gratis dari sana? Enggak tuh, tapi enggak nolak kok, hehehe.... Jadi ada apa dong? Enggak ada apa-apa, saya hanya makan saja di sana. Tapi betulan deh, saya sih terharu banget makan di sana.

Jadi, waktu itu saya dan suami ada perlu ke salah satu toko di Jalan Karapitan, itu loh outlet-nya Kaos Gurita. Sepulangnya dari sana sudah masuk waktu makan siang tuh. Suami bertanya, saya mau makan di mana. Berhubung beberapa hari terakhir itu saya sedang enggak enak badan, jadi saya sedang enggak enak makan juga. Makanya mau makan apa saja, terserah deh, toh rasanya pasti sama saja, hambar di lidah saya.

Suami pun mengajak saya makan di Kedai Kopi 170. Letaknya berada di Jalan Naripan, dekat banget tuh dari Jalan Karapitan. Mendengar kata kopi, saya membayangkan makanannya pasti enggak terlalu variatif, ala tempat ngopi di kafe-kafe modern gitu deh. Ya sudah lah. 

Kedai Kopi 170
Buku Menu di Kedai Kopi 170
Eh tapi ternyata saya salah loh. Pertama, tempatnya bukan ala kafe modern, tapi jadul gitu. Berada di bangunan zaman kolonial yang terasa homey. Kedua, makanannya pun sangat bervariasi dan menggoda. Kebanyakan ala oriental gitu. Ya iyalah namanya saja kan kedai ya, bukan kafe. Sok tau deh saya. Maklum lah ya, kan waktu itu sedang enggak enak badan :p

Di sana, kita bisa memilih duduk di area indoor atau outdoor. Karena di area outdoor sedang ramai, maka kami pun memilih duduk di area indoor. Tempatnya cukup luas dan suasananya juga cukup nyaman. Lalu ketika tiba saatnya untuk melihat buku menu dan memilih pesanan, saya pun langsung bingung. Ada bakmi, bihun, nasi goreng, sate, garang asem, bebek, steak, dan dimsum. Semuanya menggiurkan.

Kedai Kopi 170
Area indoor
Akhirnya kami memesan tiga porsi Nasi Putih, Udang Goreng Mayones, Sapi Lada Hitam, dan Tumis Kangkung Garlic. Serta Es Jeruk dan Teh Tarik Panas untuk minumnya. Ketika pesanan kami tiba, saya cukup kaget. Porsinya tampak sedikit, beda sama foto di menu. Duh, khawatir enggak bakal kenyang, huhu.... Tapi kalau dari segi rasa, ternyata memang jempol banget deh.

Kedai Kopi 170
Udang Goreng Mayones - Rp 27.000
Pertama Udang Goreng Mayones. Yaitu udang yang digoreng, disiram saus mayones, dan diberi taburan biji wijen. Tampilannya cantik. Rasanya gurih. Enggak enek. Enak banget! Cocok dimakan sama nasi, tapi dicamilin juga oke.

Kedai Kopi 170
Sapi Lada Hitam - 27.000
Lalu Sapi Lada Hitam. Yaitu potongan daging sapi yang dimasak bersama saus lada hitam, bawang bombay, dan paprika. Tekstur dagingnya unik banget, lembut dan juicy. Saus lada hitamnya juga enak, tapi kurang banyak euy.

Kedai Kopi 170
Tumis Kangkung Garlic - Rp 11.000
Kemudian Tumis Kangkung Garlic. Yaitu sayur kangkung yang ditumis menggunakan bumbu bawang putih. Aroma dan rasa bawang putihnya sangat kentara. Kangkungnya juga renyah. Maknyus....

Kedai Kopi 170
Teh Tarik Panas - Rp 14.500
Rasa Teh Tarik Panas dan Es Jeruk-nya juga lumayan. Ya standar lah. Sayang, Es Jeruk-nya enggak sempat difoto, karena langsung diseruput sama Jav, heuheu....

Kenyang? Walau porsinya terlihat sedikit, ternyata setelah dimakan sih pas-pas saja tuh, hehe.... Hanya saja, kami memang masih ingin ngemil. Makanya pesan Tahu Gejrot dan Siaw May sebagai pencuci mulut. Lah pencuci mulut kok Tahu Gejrot dan Siaw May, hihihi....

Kedai Kopi 170
Tahu Gejrot - Rp 12.000
Tahu pada Tahu Gejrot-nya sih biasa saja. Tapi bumbunya memang enak. Aroma bawang merahnya bikin ngiler. Rasanya pedas-pedas segar!

Kedai Kopi 170
Siaw May (Steam) - Rp 12.900
Siaw May-nya nih yang menurut saya mantap banget. Rasanya gurih. Bagian luarnya lembut, sedangkan bagian dalamnya (udangnya) renyah banget. Terasa sekali bahwa udangnya memang fresh. Dicocol saus sambal pula, duh enggak bisa berhenti makan deh.

Pengalaman pertama saya makan di Kedai Kopi 170 ini memang sangat menyenangkan. Enggak menyangka deh bahwa saya akan bisa sangat menikmati menu-menunya, setelah berhari-hari enggak nafsu makan. Makanya saya terharu banget. Nikmat banget soalnya.... Terima kasih banyak  suamiku, karena sudah mengajak saya ke sini :D

Pelayanannya juga oke. Pelayannya ramah, termasuk pada Jav. Ini penting banget. Kalau mau salat juga ada musala. Recomended! Jadi kalau ada kesempatan, saya mau banget da diajak ke sana lagi. Penasaran ingin mencoba menu-menu lainnya.

~~~

Kedai Kopi 170
Jalan Naripan No. 99 Bandung
Twitter: @kedaikopi170_
Instagram: @kedaikopi170

40 comments :

  1. Bisa kenyang dan bergizi hidangannya, dengan tawaran harga yang murah. Kalau saya mampir ke bandung, pengen ke kedai kopi 170 dulu pastinya.

    ReplyDelete
  2. aduhhhh, ikutan terharu #eh
    biasa resto2 yg makanannya rasanya enak, bermutu tinggi, bahannya fresh, memang porsinya mungil ya bu, bikin gemes. suka bimbang kenyang ga ya entar. tapi mungkin karena fresh itu tadi jadi di perut rasanya pas aja gitu. semoga udah balik lagi nafsu makannya sepulang dari sana :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. pas pulang ke rumah, inget harus masak buat mkn mlm, lgsg ga nafsu lg deh hihihi...

      Delete
  3. hihihi, jadi kabita, makanannya serba enak kayaknya, kapan saya bisa berkunjung kesana.

    ReplyDelete
  4. Loh ke kedai kopi kok malah minumnya teh tarik dan es jeruk mbak? Nggak salah tuh? hehehe....
    Aku suka nieh kalau tempat makan model gini, jadul - jadul gimana gitu, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. seandainya ke sananya pas jam ngemil sih, pasti saya tertarik buat nyoba kopinya jg...

      Delete
  5. Tahu gejrotnya bikin kabita. Aaakk, mau dong ke sana. :3 *laper dini hari*

    ReplyDelete
  6. Haduh, ini makananya bikin lidah saya bergoyang terus mbak tidak berhenti2, mantap bangetts apalagi itu tuh mbak tahu gejrot .. hmmm :D

    ReplyDelete
  7. Laper mbaa. Di banda aceh lagi mendung-mendung cantik gitu :'D

    ReplyDelete
  8. siaw may steam sama udang mayonesnya kayaknya enaaak XD

    ReplyDelete
  9. Namanya kedai kopi...tetapi makanan yang tersedia jenisnya beraneka ragam ya Mba.. Jadinya kita banyak pilihan ya mau menyantap makanan apa di kedai itu..

    ReplyDelete
  10. KANGKUNG nyaaaa meuni menggugah rasa. Bisa dicoba di dapur sendiri.
    Masaknya simpel .. taburan bawangnya bikin cantik.

    Karapitan deket Babe mbak? oh ada Kaos Gurita .. penasaran ih :)

    ReplyDelete
  11. Deeeh pas ini males nggak keluar rumah, eh warung sebelah tutup, belum ada bakul yg lewat. Duh gusti lihat yang enak2 pula ini :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. seandainya bisa disulap ya, 'tring' langsung ada :D

      Delete
  12. Wah, menu variatifnya membangkitkan selera makan, ya, hihihi. Aku juga lagi gak enak makan belakangan. Harus ke sana sepertinya :p

    ReplyDelete
  13. udang goreng mayones plus ada wijennya hmmmm bikin ngiler mbak

    ReplyDelete
  14. Yipppiiii jadi pingin jelajah kuliner deh :D Tempatnya gak jauh beda dengan Kampoeng Brick yang ada di Malang. Tapi menunya enakan di sini.

    ReplyDelete
  15. greget banget nih kalau tentang kopi mah, jadi kepingin nih :)

    ReplyDelete
  16. bener mbaa.. sapi lada hitamny akurang banyaaakkk untuk harga segitu

    ReplyDelete
  17. Waww... Mau nyobain... Aku suka ngopi pan... Mana liat makanannya kayaknya enak2... Kapan2 coba ah :D.

    ReplyDelete
  18. ini teh kedai kopi yang di Braga itu ya teh?

    ReplyDelete
  19. kapan2 kalo ke bandung wajib jadi list tempat untuk mampir

    ReplyDelete