Wednesday, March 8, 2017

Cerita Kehamilan Ketiga: Trimester Pertama


Setelah blighted ovum dan kuret setahun yang lalu serta program adik untuk Jav sejak bulan Agustus tahun 2016 kemarin, alhamdulillah sekarang saya hamil lagi. 

Sejujurnya, ada suatu hal (vonis dokter di awal November) yang membuat saya pesimis bisa hamil lagi dalam waktu dekat ini. Cerita lengkapnya menyusul ya. Makanya saya pun pasrah saja dan mulai intensif menjalani program pengecilan perut, hihihi.... Tapi memang ya, kalau Allah sudah berkehendak mah, kun fayakun. Akhir November saya malah telat haid. Nyobain test pack, hasilnya positif.

Rasanya enggak keruan, senang tapi takut juga. Khawatir banget kejadian blighted ovum sebelumnya terulang lagi. Tapi ternyata enggak. Pada usia kandungan 8 minggu, hasil USG menunjukkan bahwa kantung janin yang berada di dalam rahim saya berisi embrio. 

Sekarang usia kandungan saya 19 minggu, sudah masuk trimester kedua. Masa-masa mengerikan di trimester pertama akhirnya berlalu juga. Kehamilan kali ini memang berbeda dengan saat dulu saya hamil Jav. 

Tanda awal kehamilan
Ketika hamil Jav, badan saya rasanya remuk redam seperti habis long march tiga hari waktu pelantikan himpunan zaman kuliah dulu. Sekarang, biasa aja. Cuma agak mulas seperti kalau mau haid.

Pusing, mual, muntah
Waktu hamil Jav dulu, saya memang merasakan mual ringan dan sesekali diakhiri dengan muntah. Terasanya terus-terusan sejak awal trimester pertama sampai trimester ketiga. Paling anti mencium wangi tumis bawang putih dan makan ayam, bebek, atau burung. Untungnya enggak pakai pusing. Penawar andalannya yaitu permen jahe.

Sedangkan pada kehamilan yang sekarang ini, saya merasakan pusing dan mual parah di trimester pertama, yaitu sekitar bulan Desember dan Januari. Selain enggak tahan sama wangi tumis bawang putih dan malas makan ayam, bebek, burung, saya juga merasa kurang bisa menikmati nasi putih, hiks.... Jadi ya makannya kacau banget deh. Sampai saat ini, cuma sayur kacang dan tulang jambal yang bisa membuat rasa nasi jadi lebih nikmat. Beberapa kali sempat diselingi sumber karbo lain pengganti nasi seperti pasta, singkong, ubi, jagung, atau roti. Kali ini pun mengisap permen jahe malah mual, jadi diganti dengan permen asam.

Saya juga suka langsung kepingin muntah kalau pergi ke warung atau tukang sayur, bila melihat bahan masakan, dan setiap menghadapi tumpukan piring kotor, hihihi.... Tapi ya bagaimana lagi, saya kan tetap harus memasak untuk Jav dan suami. 

Lemas
Selain pusing parah, saya juga menderita lemas yang berlebihan. Seharian kepinginnya cuma tiduran terus. Kata dokter sih normal, tapi saya sampai stres banget, merasa enggak berguna. Naik tangga lemas, masak lemas, cuci piring lemas, mengangkat jemuran lemas, apa-apa lemas. Makanya setiap telah selesai melakukan kegiatan, pasti langsung tiduran. Hal inilah yang menyebabkan saya telat mendaftarkan Jav ke sekolah dasar swasta incaran. Meskipun akhirnya alhamdulillah ada tambahan kuota. Fiuh.... Padahal waktu hamil Jav dulu, badan saya fit banget. Segar bugar diajak kerja dan sibuk survei untuk penelitian.

Pegal
Ketika hamil Jav, saya baru sering merasa pegal di bagian punggung dan kaki setelah masuk trimester ketiga. Pada kehamilan sekarang ini, di trimester pertama kemarin, saya sering merasa pegal di bagian pundak. Tiap malam minta dipijit sama Jav deh.

Sensitif
Ini yang paling mengerikan, saya merasa sangat sensitif. Membaca surat terbuka Ketua KM ITB untuk Presiden nangis, membaca kisah teman menjadi kaum minoritas di luar negeri nangis, membaca pengalaman water birth Andien nangis, membaca cerita teman tentang pengemudi Gojek nangis. Belum lagi berbagai drama sama suami, heuheu.... 

Ngidam
Ngidam itu mitos atau fakta sih? Dari yang pernah saya baca, ngidam itu katanya sinyal bahwa tubuh membutuhkan kandungan zat/nutrisi yang terdapat pada makanan yang diidamkan tersebut. Hamil enggak hamil, saya mah memang suka ngidam, hihihi.... Jadi ya biasa aja. Enggak ada tuh istilah 'nyusahin suami mumpung lagi hamil'.

Pada kehamilan sebelumnya, saya masih kerja. Jadi kalau kepingin sesuatu ya beli aja sendiri pas pergi atau pulang kantor. Sekarang setelah menjadi ibu rumah tangga, mobilitas saya memang berkurang. Tapi kan udah ada Gojek. Mau makan Martabak Mertua, Kolak Macan, Lasagna Happy Kitchen, atau apapun tinggal pesan. Praktis, enggak pakai ribet.

Eh, pernah sih saya ngidam kerupuk banjur. Masalahnya di sini pedagang yang menjual kerupuk banjur hanya beroperasi ketika bulan puasa. Jadi kalau mau ya harus bikin sendiri. Tapi kan sayanya juga lagi malas banget ke dapur. Akhirnya suami minta dibikinin kerupuk banjur sama asisten rumah tangga di rumah bosnya. Wuih, ternyata rasanya lebih mantap dan enak daripada yang biasa saya beli.


Memang setiap kehamilan itu berbeda ya. Seru :)

Selanjutnya, Cerita Kehamilan Trimester Kedua

12 comments :

  1. Tfs Teh, saya selalu seneng baca pengalaman hamil dan melahirkan.. emang ya setiap kehamilan itu unik, kalo saya ngidam serabi oncom dan green tea teh heheh semoga kita sehat selalu ya, lancar normal, alami lahirannya Aamiin^^

    ReplyDelete
  2. hanya doa yang dapat disampaikan pun melalui komentar, moga ntar saat sholat juga berkeempatan mendoakan juga agar disehatkan ibu dan oroknya, serta dilancarkan dan dimudahkan saat kehamilannya sekarang hingga kelahirannya yang ke-3.

    Salam sehat dan ceria selalu

    ReplyDelete
  3. menurut sepengetahuan para Pria nih, kalau istri hamil di awal-awal kebih sensitif dan baper an, heeeeee

    ReplyDelete
  4. Alhamdulillah, selamat Mbak Lia

    Yang kehamilan kedua, yang blighted ovum itu, saya baru tahu ceritanya. Sempat bertanya2 sendiri, perasaan Mbak Lia hail adik Jav deh, koq gak ada ceritanya lahiran. Mau nanya, gak enak sendiri. Hehe. Ternyata, terjawab pertanyaan saya di sini. Semoga sehat terus ya Mbak, di antara dinamika kehamilan yang sekarang.

    ReplyDelete
  5. Selamat mbak liaaa.. Semoga sehat2 terus dan lancar hingga waktu kelahiran nanti yaaa.. :D

    ReplyDelete
  6. Sehat-sehat terus ya Mama Jav sampai melahirkan nanti. Asyik deh tinggal pesan makan aja by Gojek.

    ReplyDelete