Wednesday, May 31, 2017

Cerita Kehamilan Trimester Kedua



Alhamdulillah, usia kandungan saya sudah masuk trimester ketiga. Enggak terasa ih. Tapi sekarang saya mau cerita dulu pengalaman trimester kedua kemarin ya. 

Lebih Fit
Yeay! Pusing dan lemasnya sudah hilang. Saya menjadi lebih bersemangat menyambut hari. Makanya kalau pagi nganterin Jav ke sekolah, jalan kaki aja. Siang juga kalau lagi teduh, lebih memilih jalan daripada pakai mobil. Pekerjaan rumah pun enggak keteteran lagi. 

Yang pasti di trimester kedua ini, saya sering banget jalan-jalan. Mulai dari nyobain nongkrong sore di Gasibu, panas-panasan di Teras Cihampelas, foto-foto di Glamping Lakeside Rancabali, sampai staycation di The Valley Resort Hotel. Ditambah lagi ikut family gathering sekolah Jav di Villa Kancil, family gathering kantor suami di Lembang, juga family gathering kantor mamah ke Pangandaran. Pokoknya main terus, hihihi.... Bersyukurnya dikasih sehat dan lancar. Cuman pas pulang dari Pangandaran, kaki agak bengkak karena terlalu lama duduk di bus. 

Oiya, jalan-jalan trimester kedua ini ditutup dengan menghadiri undangan ASUS, yaitu acara ZenFinity 2017 di Jakarta. Setelah ini, enggak berani deh pergi-pergi sendiri tanpa suami, hehehe....

Enggak Nafsu Makan
Sayangnya, saya masih enggak nafsu makan, terutama makan nasi, huhuhu.... Selain sayur kacang atau tulang jambal, rasanya makan nasi itu baru bisa nikmat kalau ditemani telur dadar atau masakan padang. Makan masakan sendiri kadang mau, kadang enggak. Itupun harus yang fresh. Kalau sudah dihangatkan, langsung malas. Masih anti sama bau tumisan bawang putih dan chinese food. Doyannya western food.

Lumayan repot nih menjaga asupan nutrisinya. Makan yang ada di rumah, perjuangan banget menghabiskannya. Lagian enggak mungkin kan jajan setiap hari, bisa bangkrut, heuheu.... Ah, sebagai pemakan segala, saya kangen banget bisa makan nikmat pakai apa aja. 

Masih Pegal
Kalau di trimester pertama saya sering merasa pegal pada bagian pundak, di trimester kedua ini seringnya pegal pada bagian pinggang sampai kaki. Terutama malam hari pas mau tidur. Tidur-tiduran di kasur tipis di ruang tengah rasanya enggak nyaman banget. Jadi kalau di rumah, santai-santainya di sofa ruang tamu atau malah di kasur kamar. 

Yang paling juara yaitu hanya tidur beralas busa bed cover waktu menemani suami di rumah sakit. Jadi awal bulan Mei ini suami operasi varikokel. Seandainya operasinya pagi, saya cukup menemani sampai malam, enggak perlu menginap. Tapi ternyata operasinya dijadwalkan pukul delapan malam. Namun baru mulai pukul sembilan, selesai pukul setengah sebelas, dan keluar dari ruang operasi pukul dua belas malam. Saya enggak berani kan pulang ke rumah pukul segitu. Lagian enggak tega juga meninggalkan suami yang operasinya baru selesai banget dan pasti butuh bantuan. Pengalaman calon dede bayi nih, hihihi.... Susah banget buat tidur. Baru tidur sejam, tahu-tahu perawat sudah muncul untuk memandikan suami. Hasilnya, hingga suami sudah pulang ke rumah, badan masih serasa rontok, hahaha....

Heart Burn
Beberapa kali saya mengalami heart burn ringan, dada terasa panas. Asam lambung naik. Tapi pernah tuh suatu malam saya bukan hanya merasa panas di dada, tapi juga hingga sesak. Posisi duduk dan tidur bagaimanapun sama saja, eungap. Mengerikan. Akhirnya bisa reda setelah minum air hangat, posisi tidur dengan bantal tinggi, dan dielus-elus suami, hohoho.... 

Kram
Beberapa kali juga saya mengalami kram di bagian kaki. Terutama malam hari ketika menggeliat. Jadi diusahakan kalau menggeliat enggak terlalu heboh. Lumayan, enggak sesering waktu hamil Jav dulu. Untungnya suami lagi di Bandung, jadi kalau kejadian bisa langsung membangunkan dia. Tapi pas kram ketika menginap di Pullman waktu acara ZenFinity kemarin, saya hanya bisa meringis sambil berusaha meredakan sendiri. Enggak mungkin membangunkan dan merepotkan teman sekamar--Mbak Dedew, malu, hehehe....

Calon Dede Bayi
Sejak usia kandungan lima bulan, dokter sudah menunjukkan bahwa calon bayinya insya Allah berjenis kelamin laki-laki (lagi). Alhamdulillah, ambil sisi positifnya aja. Menghemat pakaian dan mainan, plus saya jadi yang paling cantik di rumah, hihihi.... Kalau gerakan, sudah terasa sejak usia kandungan empat bulan. Seru deh, geli-geli gimana gitu. Berasa ada yang menemani ke mana-mana. 

Yak! Sekian dulu cerita curhatnya tentang kehamilan di trimester kedua kemarin :D

Selanjutnya, Cerita Kehamilan Trimester Ketiga 

18 comments :

  1. Senangnya sudah lewat masa enak di trimester 2 ya Teh. Semoga sehat sampai persalinannya nanti.

    Kram dan tiba tiba kebangun pas malam hari itu gak enak banget ya. Kaget. 2x hamil semuanya kram juga. Katanya kurang kalsium ya kalau gitu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh gt... Padahal saya kalsiumnya double, dr dokter & minum susu...

      Delete
  2. Alhamdulillah bentar lagi ya bumil, sama saya juga jalan2 mulu ke gasibu, cimhampelas keliling Bandung pokonyamah heheu walau kadang hearthburn juga... semoga sehat selalu Teteh dan baby boy nya^^ apapun jk nya yg penting sehat sempurna lahir batin ya aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi, jln2 udah ada bayi mah repot...
      Aamiin, makasih ya :)

      Delete
  3. Tri mester kedua aku kok malah banyak makan ya pas hamil dulu, beda2 memang sih ya mbak, tri mester kedua aku masih suka jalan ke sana sini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pengalaman waktu hamil pertama, begini jg, heuheu... Cmn untungnya dl msh nikmat mkn nasi...

      Delete
  4. jadi inget pengalaman hamil, tiga kali beda2 pengalaman, tapi yang jelas tri mester kedua selalu udah gak pusing n mual...

    ReplyDelete
  5. klo kakinya udah ngasih sinyal mo kram, langsung dilurusin aja mba, telapaknya di bengkokin 90 derajat, seperti waktu kita berdiri hanya saja itu dilakukan saat itu jg ato saat berbaring (harus dilakukan dgn cepat) kemudian ditahan dulu beberapa saat, sampai kira2 tanda2 kramnya hilang. dijamin sakitnya langsung lenyap

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba makasih, saya jg pake cara itu, diajarin wkt senam hamil pas hamil pertama

      Delete
  6. selamat mba, jadi lbh enakan setelah semester ke 2.. Aku masih payah nih, setiap hari kayak orang sakit di kantor hihihii. Sehat2 terus ya :)

    ReplyDelete
  7. Teh, lancar-lancar semuanya ya. Kalo ada yg nyinyir, lupain aja :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin makasih...
      Eh, emang ada yg nyinyir? Kenapa?

      Delete
  8. Wah sama, pas hamil kedua, aku juga kena heart burn. Ketiga dan keempat juga. Gak nyaman banget deh. Mana aku kan punya asma. Jadinya masa hamil teh asa lebih menyiksa. Tapi Alhamdulillah, lahiran anak kedua dan seterusnya lebih mudah. Cepet pula bukaannya. Sehat-sehat selalu ya. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak nih pengalamannya :)
      Aamiin, makasih teh...

      Delete
  9. Aku inget pas hamil kemarin jadinya... Yg suka kram kaki iti, duuuuh ampe kdg mau nangis mba.. Sakit banget lg betis kalo udh kram.. Makanya pas udh lahiranpun, aku jd trauma mau geliat geliut :p. Kalo yg napsu makan alhamdulillah ga.. Dari awal hamil ampe lahir, anak pertama kedua, aku kebo banget :p. Ga ada mual2 dan ttp bisa makan.

    ReplyDelete